Monday, August 13, 2012

mencoba review

Kali ini saya mau nulis tentang... hmmm... bukan nulis ding, tapi me-review buku. Kesannya wow gitu gak sih bok? (sambil ngaca bergumam) “saya bukan penulis, gak rajin baca buku juga, gimana mau me-review cobak?” Blog ini aja dibikin salah satunya karena biar saya gak banyak berkicau di twitter, jadi move on kesini. Tapi apa salahnya kan coba-coba.
Saya pengen sedikit me-review buku yang baru kami beli " Mencoba Sukses". Sebelumnya maaf lho ya mas Adhitya Mulya dan Teh Ninit kalo saya ngaco, saya amatiran (*sungkemin satu-satu). Saya tertarik nulis tentang buku ini,

Kenapa?

Yang pertama karena saya udah lama gak beli dan baca buku, buku terakhir yang saya baca adalah “The Journey” soalnya ada beberapa temen twitter saya ikut menulis disitu. 
Kedua, yang ngajakin beli buku ini tuh pacar saya a.k.a tuantria yang kupuja sepanjang masa gantengnya sampai rayuan pulau kelapa :p Secara judul buku ini mengingatkan kami dengan judul album pertama The Changcuters "mencoba sukses". Jadi penasaran aja gitu album the changcuters ama bukunya mas Adhit ini saling kira-kira ada benang emasnya atau enggak.

Nah, masuk ke bukunya nih, saya harus mulai darimana biar bisa dibilang review? Pengen googling dulu pake keywords "how to review a book" atau "tutorial review buku" sukur-sukur nemu review benerannya plus videonya. Tapi enggak! saya mau nulis ala kadarnya, sekalian belajar, #sikap. Doa saya semoga saya gak salah tulis, gak nyinggung orang yang kemudian disomasi bahkan sampe dipenjara. Ampun Gusti....(ini kapan mulainya wooii...!)

Pertama beli buku yang dilihat pasti covernya doong, desain cover menarik, suka ama pilihan font dan warnanya. Skrip banget gitu. Bisa ketebak cerita di dalemnya pasti ada hubungannya ama skenario.

Buka halaman pertamanya ada komentar dari @vabyo dan @shitlicious, siapa sih yang gak tau mereka yang berfollower puluhan hingga ratusan ribu itu di twitter. 

Kisah dalam buku ini erat kaitannya dengan rumor film hantu esek-esek yang merajai dunia perfilman Indonesia, agak prihatin memang yaa… Menceritakan bagaimana perjalanan pocong dan babi ngepet agar bisa eksis di dunia entertainment.
Baca bab satu saya ngakak se ngakak2nya. Karakter yang diperlihatkan si pocong disini kuat, bikin gila yang baca. Saya sangat bisa berfantasi saat baca dialog yang ditulis pake KEPSLOK. Sungguh emosi yang lucu. (sampai kalimat terakhir saya bener-bener ngerasa gak bisa nulis, apa itu “emosi yang lucu” sob?) gimana klo tidur dulu, siapa tau besok lebih cerdas.

…..
(*Pagi berikutnya)

Ternyata tidur gak terlalu banyak menolong, otak saya gak ada perubahan, segini-gini aja. Hmm, mari kita mencoba lanjut. Ide cerita buku ini menarik, tokoh yang diperankan pocong dan babi ngepet benar-benar menciptakan situasi komedi yang menghibur.

Selain pocong dan babi ngepet ada pula jin, genderuwo, kuntilanak…hiiihhh… Tapi secara kemasannya komedi jadinya kocak banget, cuman ya berhubung saya jarang nonton film horror apalagi film horror di Indonesia, saya agak susah ngebayangin tokoh-tokoh ini. Di Indonesia kan muka pocong macem-macem, ada yang mukanya putih banget dibedakin pake tepung terigu, ada yang matanya dibuletin warna item, ada yang item gelap semua semuka-muka, ada pula yang taringnya nongol mulut berdarah-darah (*itu pocong apa Edward Cullen yak??). Berfantasi ngebayangin tokoh Babi Ngepet disini juga susah, lagi-lagi karena saya beneran belom pernah liat wujud babi, liatnya kalo udah digantung di gerobak siap buat disate. Tapi itu semua terbantu dengan gambar ilustrasi dalam buku yang lucu banget, (*gak bisa nahan ketawa deh saya…)

Kisah yang menarik adalah bagaimana cara penulis mengisahkan kehidupan entertainment khususnya perfilman yang diperankan oleh hantu-hantu gokil diatas. Sebenernya cerita seperti from zero to hero, seseorang yang berjuang dari nol untuk menjadi public figure udah sering kita jumpai, namun menariknya karena tokoh disini adalah hantu.

Apa yang hantu-hantu ini perbuat, segala tingkah polah dan dialog yang mereka ucapkan benar-benar cerdas. Di buku ini diceritakan bahwa hantu juga harus berpikir keras untuk membentuk citra agar bisa naik pamor, haha :)

Banyak pelajaran yang bisa diambil dari buku ini, seperti:
- bagaimana menjaga originalitas suatu karya, 
- bagaimana kita menerapkan idealisme diri, 
- gimana kita menjalin suatu hubungan pertemanan baik di dunia maya atau dunia nyata, 
- belajar sabar dan 
- mau bekerja keras.

Bab favorit saya adalah bab.8 :"Sedikit Perubahan Rencana". Dimana terdapat kalimat:
Pocong belajar satu hal. Untuk mencapai sebuah idealism, tidak jarang dia harus mengorbankan sedikit dari idealism itu sendiri.” Superb Cong, saya ngefans sama anda! :))

Kemudian, apa benang merah yang didapat dari album pertama The Changcuter? 
Kira-kira seperti ini:

See... secara sederhana kita bisa tarik kesimpulan bahwa ikhtiar dan bekerja keras adalah kunci dari kesuksesan.
Selamat membaca dan bersenang-senang kawan :))



xoxo
-dhatu rembulan-

No comments:

Post a Comment