Wednesday, December 04, 2013

Kelahiran Putri Pertama Kami "Lenonina Maryam Daria"

Salam,

Hampir saja saya lupa cara membuka blog ini saking lamanya tidak terjamah. Terakhir menulis surat terbuka ketika memasuki kehamilan pertama saya di trimester kedua. Dan saat ini, baby-nya Alhamdulillah sudah lahir, berikut cerita singkat proses kelahiran bayi Lenon.

Memasuki minggu ke 38, akhir September 2013 berat badan saya naik 12kg, semakin sering kegerahan, gampang capek, gampang ngantuk dll. Support keluarga di Bandung, di Bogor maupun di Temanggung menjadi penyemangat agar bisa melewati persalinan, terutama Tria. Walaupun dia sangat disibukkan dengan jadwal manggung luar kota dan persiapan album barunya, suami saya selalu menemani untuk kontrol dokter dan ikut antusias memantau perkembangan janin yang menurut usg saat itu berjenis kelamin perempuan. Disela kesibukannya, saya sempat takut kalo Tria tidak bisa mendampingi saya lahiran, namun saya punya keyakinan, apapun yang akan terjadi nanti, Allah telah mengatur sedemikian rupa apa yang terbaik bagi kami.

Kamis, 3 Oktober 2013
Di minggu ke 39, rasanya saya takut ada di rumah. Takut ditinggal sendiri, karena rumah jauh dari rumah sakit. Tiap Tria pulang, saya selalu ikut kemanapun dia pergi, termasuk saat harus latihan dan internal meeting bandnya. Sore itu saat Tria dkk latihan, saya sibuk olahraga kecil di lapangan yang kebetulan ada di sebrang basecamp Changcuters ditemenin crew Bang Kuli dan Pak Daud "takut kalo kesandung." katanya, hihihi :)
Sepulang dari basecamp dilanjut jalan-jalan lagi ke mal, bukan mau belanja tapi emang niat pengen banyak jalan kaki. Tapi jalan kakinya bukan jalan santai loh, kata dokter kalo untuk memicu kontraksi jalan kakinya harus dengan tempo agak cepat. Jumat dini hari, saat tidur perut mulai terasa sering kencang dan sakit sampai menjelang subuh.

Jumat, 4 Oktober 2013
Perkiraan persalinan saya adalah tanggal 8 Oktober, kami sempet bingung dengan kemungkinan bisa lebih cepat harinya, sedangkan Tria masih ada jadwal manggung. Sore itu kami mendatangi dokter untuk memastikan kapan lahiran. Dokter bilang kemungkinan senin tanggal 7 bisa lahiran, jadi Tria gak perlu khawatir kalo harus keluar daerah. Lumayan lega sih dokter bilang gitu, jadi kemungkinan lahiran bisa ditemenin suami. Tria juga bisa berangkat kerja dengan tenang.

Sabtu, 5 Oktober 2013
Suami saya pamit pergi kerja jam 01.00 dini hari. Saya masih bisa tidur nyenyak malam itu dan kebangun subuh lalu terasa perut mulai kontraksi. Saya bangun, sholat subuh dan berdoa pasrah kalo memang sudah tiba saatnya, saya siap walaupun gak ditungguin suami. Kontraksi mulai rutin satu jam sekali, setengah jam sekali sampai 15 menit sekali. Saya dan mama mertua memutuskan untuk cek ke RS siang sehabis sholat dhuhur. Begitu azan dhuhur, saat mau turun dari tempat tidur untuk wudhu tiba-tiba "pluk" kayak ada suara balon pecah dan blaaaaarrrrr..... keluar banyak cairan!! 
Saya baru tau itu adalah air ketuban yang pecah. Saya panik, teriak-teriak mama... mama...!!
langsung nyerobot jaket dan kerudung seadanya dan ngebut ke RS. Untung koper untuk baju ganti dan perlengkapan lainnya sudah siap di bagasi mobil. 

Jam 12.45 saya tiba di RS Limijati Bandung, langsung ditangani oleh suster IGD. Saat itu masih mikir-mikir gimana cara ngomong buat ngabarin suami takutnya dia yang masih dalam perjalanan ke Bone Sulawesi malah ikut panik, jadi cuma bbm aja kalo udah masuk RS karena kontraksi. Ternyata begitu dicek sama suster, saya udah pembukaan 6, dan gak lama kemudian pembukaan 8. Saya masuk ke ruang bersalin dan mama lah yang ngasih kabar ke Tria. 

Didampingi mama dan kakak Tria, saat itu saya bener-bener cuma bisa pasrah, zikir, sambil nginget-inget cara pernafasan yang diajarin di kelas pilates. Sempet hampir menyerah di pembukaan 8 ke 10 karena mules dan sakit banget. Dokternya tampak lempeng aja lagi, tapi ternyata jago. Bidan-bidannya juga hebat. Jam 15.05 lahirlah bayi perempuan, pas diangkat keluar ditunjukin sama dokternya saya gak mau liat, takuuut.. 
Setelah dibersihkan, ditimbang, diukur baru berani liat sambil langsung IMD. Alhamdulillah, lahir dengan sehat bayi mungil cantik bernama Lenonina Maryam Daria, berat 2.98kg panjang 50cm. Bapaknya azan dan berdoa lewat speaker handphone. Suasana jadi haru biru... Kami berbicara lewat telpon dan entah gimana cara menuliskan perasaan bahagia kami saat itu. Alhamdulillah Ya Allah, Engkau mudahkan jalanku melalui persalinan ini. Prosesnya normal dan hanya berlangsung 2 jam benar-benar mukjizat bagi kami.

Bapak Lenon langsung menuju Bandung dengan pesawat pertama minggu pagi. Sesampai di RS, dia antusias belajar gendong, belajar gantiin popok dll. Seneng banget liatnya :)
Begitulah cerita singkat proses kelahiran Lenon. Terimakasih semua yang sudah datang jengukin Lenon, yang sudah ngedoain lewat twitter, instagram, dll dan juga yang sudah kirim kado hehehe, terimakasih sekali lagi. Semoga kami berdua bisa menjadi orang tua teladan ya.. amiiin.

Untuk suami tercinta, saya tidak pernah sekalipun merasa kecewa karena tidak didampingi saat ngelahirin Lenon, bentuk kepedulian, dukungan dan perhatian kamu adalah sudah lebih dari cukup. Terimakasih :)