Sunday, September 20, 2015

Lenonina Masuk Sekolah

Hi moms, saya pengen cerita mengenai perkembangan Lenonina, khususnya tentang keputusan saya untuk menyekolahkannya. Yes, Lenonina sudah bersekolah sejak usianya masuk 22bulan. Hah, anak kecil ngomong aja belum banyak udah sekolah?!
Menyekolahkan lenon bukan hal yang gampang, keputusan ini diambil dikarenakan kondisi saya kurang baik yaitu di masa kehamilan dengan kondisi mental yang super sensitif, suami sibuk dll. Imbasnya ketika dirumah lenon jadi ikut gampang nangis, gampang marah, rewel dll. Alasan lain juga karena sosialnya lenon dirasa masih kurang karena jarang bisa ketemu anak sebayanya untuk sekedar bisa main bersama. Selain itu juga untuk persiapan agar kelak saat adeknya lahir lenonina tidak terlalu "apa-apa ibuk" karena udah punya aktifitas sendiri yaitu sekolah.
Kalo mau sekolah tentunya saya harus mencari sekolah yang pas dong untuk anak kita. Kriteria yang saya cari adalah sbb:
• Tidak terlalu jauh dr rumah
• Biaya yang sesuai budget
• Guru yang bagus
• Lingkungan yang bersih dan aman
• Metode pengajaran yang sesuai
Untuk tau itu semua, saya harus survey sendiri. Satu demi satu sekolah saya datangi, saya gak mau asal masukin sekolah karena deket, karena kata orang bagus atau karena mahal jd pasti bagus. Saya harus liat sendiri bagaimana situasi belajarnya dan nyobain untuk trial juga, dilihat apakah anaknya happy atau tidak. 
Emang anak belum 2 tahun ngerti ya dia happy atau gak? Tentu saja tau, saat trial bisa keliatan dia excited atau gak, mau explore tempatnya atau gak, betah tidaknya juga keliatan. Jadi survey dan trial itu penting. Total sekolah yang saya survey ada emoat. Dua sekolah saya ajak lenon untuk trial di kelasnya. Sempet trial di sekolah yang luar biasa bagus, mahal, gurunya bagus fasilitasnya oke banget tapi ternyata lenon lebih happy di tempat sekolah dia sekarang. Sekolah pilihan lenon tempatnya lebih rumahan jadi dia gak merasa kalo sedang disuruh sekolah, ngerasanya emang main di rumah yang banyak sekali media untuk bermain dan dengan pengajar yang super humble. 
Keuntungan buat ibu, sekolahnya deket, jadi antar jemputnya lebih mudah. Gak susah2 ngebangunin lenon karena kalo tempatnya jauh pasti harus spare waktu lebih.
Kesiapan tiap anak untuk bersekolah beda-beda. Dari trial bisa diliat anak sudah siap atau belum. Untuk seumur lenon disarankan sekolah 1 atau 2 kali seminggu saja karena takut dia capek atau cepat bosan.
Hari-hari awal sekolah lenon belum mau ngikutin petunjuk guru, masih seenaknya sendiri explore kesana kemari, semua diberantakin. Tapi kata gurunya itu normal, it's oke. Kejutan buat saya, di pertemuan ke 4 lenon sudah mandiri, gak ditungguin ibunya lagi dikelas, pelan-pelan juga mau ngikutin instruksi gurunya. So far perubahannya bagus, udah mau pegang cat air dari yang tadinya jijik, mau clean up setelah main, dan mau makan tanpa disuapin. 
Asyik ya sekolah. sebenernya aktifitasnya hampir sama seperti dirumah, tapi medianya lebih banyak. Kegiatannya antara lain: story telling, music time, play time indoor and outdoor, mealtime ada juga field trip dan swimming.


Alhamdulillah, lenon yang mandiri dan gak cengeng adalah hadiah yang berarti buat saya. Tidak hanya sampai disini, PR saya dan suami masih banyak, semoga kami bisa memberikan kasih sayang yg cukup buat anak-anak kami.

Semoga bermanfaat ya..
Salam
Dhatu Rembulan

1 comment:

  1. Jd kepikiran ikutin aiko Sekolah, soalnya walau ada adiknya yg sudah 2 thn dan sepupunya yg hampir seumuran 3 thn, liat saya g ada di sebelah langsung teriak2 cariin. 😭

    ReplyDelete