Thursday, November 05, 2015

Persalinan Jaggira Hannah Daria, Part I

Tanggal 29 Okt 2015 menurut obgyn saya adalah duedate untuk melahirkan, tepatnya tanggal 29 itu adalah pas 40 minggu usia kehamilan saya. Seminggu sebelumnya seperti biasa ditemani suami kami ke RS untuk check up, ketika ditanya sudah ada kontraksi palsu belum, saya menjawab belum. Karena memang saya tidak merasakan kontraksi sama sekali, beda dengan saat hamil lenon yang dari sebulan sebelumnya sudah sering kontraksi palsu. Saya sempet khawatir sih, gerakan bayi aktif tapi kok gak ada mules-mules. 
 
Obgyn saya Tono Djuwantono, DR dr. Sp. OG bilang, "Posisi baby udah dibawah, kalo tanggal 29 belum mules, pagi-pagi dateng ya ke RS nanti dikasi obat biar sore bisa lahir." 
 
 
Langsung deh saya super kepikiran, pasti disuruh induksi nih. Haduuhhh saya gamau di induksi, pasti sakit banget. Gimana caranya biar satu minggu ini bisa cepet kontraksi? :(
Jalan kaki, senam, naik turun tangga, ngepel dll sudah, tapi kontraksi belum ada peningkatan, ada tapi jarang dan rasanya masih biasa aja.

Kamis 29 Okt, saya dan suami udah siap lengkap dengan membawa koper berisi kebutuhan menginap di RS, dengan mental yang masih kurang yakin siap atau tidak untuk diinduksi saya pasrah aja mau ke RS, kalo memang harus induksi ya hadapi aja. 
 
Sebelum menuju RS kami brunch dulu di resto Lumpia Semarang (ini salah satu resto fav saya di Bandung, mikirnya pengen makan enak sebelum nanti harus kuat mengejan hehe). Ibaratnya bersenang-senang kenyang dulu, bersakit-sakit kemudian :))

Sampai di RS saya menuju ruang bersalin, suster langsung menyuruh untuk rekam jantung, dan hasilnya memang belum keliatan ada kontraksi. Tapi setelah dicek pembukaan, ternyata sudah pembukaan 2. Wah beneran lahir hari ini nih, pikir saya. Suster menghubungi dokter dan menginstruksikan untuk induksi via infus. Begitu tau mau diinduksi, saya gemeteran setengah mati asli takut banget. Tapi mau gimana lagi, berdoa aja dan pasrah dengan ahlinya. 

Jam 13.30 infus untuk induksi terpasang, belum begitu berasa ada kontraksi. Saya dan suami hanya diam sambil menonton tv, gak lama ada Rani teman saya datang, kita asyik ngobrol kira-kira satu jam, keasyikan sampe saya tidak merasakan sakit. Setelah Rani pulang, saya masih jalan-jalan di lorong RS sambil bawa infus. Sempet jadi bahan tontonan suster dan pasien lain, karena saya dan suami cekikikan ga jelas mondar mandir di lorong. Jam 16.30 baru kerasa kontraksi yang lumayan, dokter datang. Dasar memang Dr Tono ini suka bercanda, dateng-dateng bilang "Yuk sesar aja." "Ih gamau dok.." lalu beliau bilang sebentar saya cek ya sambil saya benerin jalannya. Dalam hati saya jalan apa nih yang dibenerin, eh ternyata Dr Tono memecahkan ketuban, saya super kaget, teriak histeris sambil manggil-manggil suami, mimik muka Tria bingung gak tau musti ngapain. Setelah ketuban dipecahkan rasa mules semakin menjadi-jadi, bahkan tidak ada jeda untuk saya bisa rileks dan mengatur nafas.  Semua yang diajarkan di senam saya ingat tapi susah sekali mau mengatur nafas, mulesnya beneran bertubi-tubi karena faktor induksi.

Saya dipindahkan ke ruang bersalin, saya teriak-teriak ke suster minta induksinya dilepas krn gak tahan sakitnya, tapi emang prosedurnya gak bisa dilepas begitu aja. Untungnya tidak lama, 15 menit dari pecah ketuban, sudah pembukaan 9. Saya memegang erat suami yg ada di samping saya. Hampir saya cekik dan saya gigit. Alhamdulillah prosesnya cepat sekali. Pada pukul 17.25 lahirnya bayi perempuan cantik yang sepakat saya dan suami beri nama Jaggira Hannah Daria, berat 2840gr panjang 49cm, RS Limijati Bandung dengan bantuan dokter yang saya akui beliau kadang lucu ngeselin tapi hebat secara teknis maupun cara beliau bikin saya gak panik, beliau adalah Tono Djuwantono, DR. dr. Sp.OG. 
 
Jaggira lahir dengan kulit merah dan rambut agak keriting. Mama mertua yang ikut menunggui langsung mendoakan cucunya, Tria pun segera menggendong Jaggira berdoa dan mengumandangkan azan. Suasana berubah jadi haru biru. Setelah dilap, Jaggira diberikan kepada saya untuk IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Setelah 2 jam IMD dan observasi saya dipindahkan ke ruang inap. 

....
bersambung

5 comments:

  1. Syantikkkk...barakalloh yaa mbak semoga jd anak solehah aamiiiiiin

    ReplyDelete
  2. Proud of you, Ibuuuu! Semoga sehat selalu ya. Kecup utk Jaggira dan Kak Lenon.

    ReplyDelete