Friday, March 17, 2017

Enam bulan setelah tinggal di rumah baru

6 bulan setelah pindah ke rumah sendiri.
Rasanyaaaaaaaa.....

Sebelum menempati rumah sendiri, saya tinggal bersama Papa dan Mama mertua dengan 2 orang asisten rumah tangga. Enak gak tinggal sama mertua? enak banget sih buat aku, mertua saya alias orang tuanya Tria itu baik, santai, modern, religius tapi disiplin banget. Setelah pindah rumah sendiri, saya merasa kehilangan mereka, walaupun rumahnya masih sama-sama di Bandung. Kadang kangen makan malem yang selalu bareng satu meja makan sambil nonton NET TV, sinetron OK-JEK favorit aku dan mama hehehe. Kalo Tria lagi keluar kota pun jadi gak terlalu berasa kesepian.

Tapi kalo saya tinggal bersama orang tua terus, mungkin saya gak akan punya pengalaman hidup seperti yang sekarang saya alami. Rumah kami #CasaDariaa lokasinya sedikit jauh dari pusat kota, dan merupakan jalur daerah pariwisata, jadi udah pasti gak akan bisa keluar rumah saat weekend, libur nasional atau hari-hari dimana turis berdatangan. Keluar komplek aja udah macet, males duluan lah kalo pergi-pergi mending pas weekdays. Nah, karena alasan ini pula akhirnya saya memilih untuk banyak dirumah. Selain macet, kalo ga dianter suami ongkos ubernya mahal huhuhu.. *perhitungan mode on.

Banyak dirumah enak pasti ya, tidur-tiduran, makan, nonton... eh kata siapa?! 
Saya cuma punya 1 asisten rumah tangga, kerjaannya adalah nge-back-up urusan ngasuh anak. Jadi urusan anak masih full sama saya, cuman saya butuh teman buat gantian kalo mau mandi, sholat, makan dll. Semasa masih bareng mertua, urusan rumah kalo ada yang skip-skip pasti udah di handle sama mama, nah sekarang kalo saya ada yang lupa, yaudah deh, salah sendiri huhuhu... 

Pelajaran selama 6 bulan ini kira-kira seperti ini:
1. Jadi ibu harus sehat. Sehat jasmani rohani ya... rajin berdoa biar diberi kesabaran yang lebih.
2. Jadi ibu harus disiplin. Ketika ibu bangun siang, seisi rumah akan ketinggalan langkah.
3. Jadi ibu harus bisa multitasking.
4. Jadi ibu harus teliti.
5. Jadi ibu gak boleh males.
6. Jadi ibu harus happy.

Masih banyak point yang bisa disebut, tapi 6 aja deh. Itu aja susah loh :)
Untuk ibu-ibu diluar sana yang banyak menginspirasi saya, terimakasih yaaaa... terus menginspirasi, karena tanpa kalian mungkin saya gak akan sampai di titik ini.

No comments:

Post a Comment