In daria family jaggira lenonina personal life

Keluarga Daria Liburan ke Singapore, Part I

Jaggira lagi ngecek boarding pass & paspor :)



Hai-hai…

Selamat tahun baru 2018 yaa, baru dua minggu, masih boleh kan ya buat ngucapin hehehe.
Tulisan pertamaku di 2018 ini aku pengen nyeritain tentang liburan singkat Keluarga Daria ke Singapore, awal Januari lalu. Ini adalah pengalaman pertama kami berlibur ke luar negeri bersama anak-anak.

Kenapa memilih Singapore?
Awalnya sih aku pengen liburan di dalam negeri, pengennya sih ke Bali aja, tapi suami aku gamau alasannya karena Bali terlalu rame, penuh sama turis apalagi di bulan-bulan Desember Januari begini (bener juga sih). Tapi ya namanya juga lagi musim liburan tahun baru, trus barengan juga sama liburan anak sekolah gini, di Indonesia mana coba yang gak rame, bahkan jalanan depan komplek rumahku aja selalu macet siiiiis.

Trus kemana dong?

Akhirnya suami aku bilang “Singapore aja yuk, biar Lenon bisa ketemu Lemon juga.” Lemon itu anak sahabat aku, btw. Aku sih seneng-seneng aja ya. Kalo buat aku sih Singapore emang gak pernah ngebosenin. Tapi dalam hati curiga nih si Bapak ngajak ke Singapore, mau bebelian perlengkapan sepeda pasti nih. #sudahkuduga

Ya tapi memang selain agenda-agenda pribadi, menurut aku, Singapore cocok lah untuk tujuan liburan keluarga dengan anak kecil kayak kami. Anak kecilnya aja bukan cuma satu tapi dua! Hahahah. Selain ada penerbangan direct dari Bandung, Singapore emang enak sih, banyak tempat yang bisa dikunjungi, transportasinya pun mudah dan nyaman.

Karena berubah haluan pergi ke luar negri inilah akhirnya aku buru-buru apply paspor untuk anak-anak. Jangan ditiru deh ini, ngurus paspor mepet dan di bulan-bulan liburan. Rameeee banget imigrasinya. Agak repot mengondisikan dua anak biar betah nunggu giliran tanpa cranky dan pas giliran dipanggil untuk foto, muka udah berminyak, anak-anak gak mood buat difoto dan hasil fotonya hahahahaha kayak abis ngambek karena gak dikasih permen. Jutek abissss. Jadi buibu, sebisa mungkin jauh-jauh hari bikin paspornya yaaaa. Pilih waktu yang tepat biar anaknya juga gak rewel kelamaan antri.


PEMILIHAN HOTEL

Untuk pemilihan hotel, aku sempet pusing sih. Soalnya Lenon itu anaknya hotel minded, buat dia liburan itu kuncinya ada di hotel. Kalo hotelnya menyenangkan pasti dia happy. Kebayang gak, hotel di Singapore itu kalo yang luas, bagus, dekat dengan MRT, ada di pusat kota dan dekat dengan pusat perbelanjaan pasti mahal banget. Aku beneran browsing satu-satu hotel dengan fasilitas king size bed, breakfastnya halal, luasnya minimal 32m2 dan deket kemana-mana. DItambah galau juga apa perlu nginep di daerah Sentosa karena kami berencana mau ke USS. Tapi akhirnya keputusan jatuh pada Grand Park Orchard. Alhamdulillah dapet rate bagus sudah termasuk breakfast. Aku sendiri pernah menginap di Grand Park Orchard ini tahun lalu pas nonton Coldplay, kamarnya cukup luas untuk bisa menyimpan 2 koper besar dan stroller.

Sayangnya, karena memang lagi musim liburan atau gatau mungkin ada kesalahan teknis kali ya, proses check in nya lamaaaa banget. Kami harus nunggu 4 jam sampai akhirnya bisa masuk kamar. Alhamdulillah menjelang sore, bisa masuk kamar. Udah deh, gak kemana-mana. Cuma istirahat dan berenang di hotel sama anak-anak.


STROLLER

Nah ini yang banyak ditanyain di DM. Jadi, belajar dari pengalaman liburan ke Jogja sebelumnya yang kerepotan banget bawa stroller di airport, kami memutuskan untuk sewa stroller aja di Singapore. Beneran repoooooot banget lho bawa-bawa stroller di airport. Harus megang dua anak, ngurusin koper masih pake dorong stroller. Haduh, gak lagi deh. Jadi yaudah sewa aja!

Setelah browsing sana sini, akhirnya dapet juga persewaan stroller di Singapore. Aku sewanya dari sini nih (link). Harganya $10/malam untuk McLaren Quest Sport, ditambah biaya delivery ke hotel $30. Kalo diconvert ke rupiah sih jadinya mahal ya. Apalagi kalo dibandingin sama persewaan stroller di Bandung yang hanya berkisar IDR 250.000 per bulan. Tapi demi kenyamanan yasudahlahyaaa, ada harga ada kenyamanan. Anw, aku sengaja pilih stroller tipe itu soalnya memang dia bisa dipakai untuk posisi tidur. Jadi kalo waktunya tidur, tinggal di set aja ke posisi tidur. Anak bisa tidur dengan nyaman sambal kitanya jalan-jalan.


TRANPORTASI DI SINGAPORE

Selama di Singapore, mulai dari Changi airport sampai selama beberapa hari disana, kami selalu naik MRT. Alhamdulillah anak-anak gak ada yang rewel selama naik turun kereta dan ganti-ganti stations. Kuncinya sih asal mood mereka selalu dijaga biar happy terus jadi ngapain aja pasti semangat.

Kemaren sempet ada yang DM juga nanyain kalo Lenonina beli kartu ez-link untuk transport juga gak ya? Seharusnya sih beli, karena aturannya anak dengan tinggi minimal 90 cm dan atau sudah berumur 4 tahun, harus sudah bayar untuk transport. Tapi itungan se Lenon gitu masih diampuni kali ya hahahah jadi kemaren aku gak beliin ez-link buat dia. Tapi waktu mau masuk Sentosa, mendingan beli aja karena ada petugas yang ngecek usia anak. Mau baru ulang tahun atau 4 tahun lebih dikiiiit, wajib beli tiket. Jadi kemaren aku beliin Lenon tiket monorail untuk ke Sentosa.  

Oke segini dulu ya, biar gak kepanjangan hehehe. Nanti aku akan tulis kelanjutan cerita liburan kami di postingan berikutnya.



Related Articles

0 comments:

Post a Comment