In family healthy life

Jaggira Kena Ruam Popok, sedih :(


Ngomongin soal perkembangan anak-anak, aku agak menyesal sih karena gak terlalu banyak share soal tumbuh kembang anak-anak di blog ini, kalo boleh beralasan memang dengan satu socmed aja beberapa tahun kebelakang aku cukup kewalahan.
Sekarang mungkin lebih enak karena kalo ditinggal nulis blog Lenonina dan Jaggira udah bisa sambil main sendiri, walau nulisnya dihantui jeritan-jeritan mereka kalo rebutan mainan :))

Lenonina sekarang 4 tahun 6 bulan, Jaggira 2 tahun 6 bulan. Sebentar lagi Lenonina masuk TK nih, aku yakin si kakak udah siap, karena sebelumnya memang udah ikutan rumah bermain seminggu 2x dan memang dari sebelum masuk 4 tahun Lenon udah gak pernah ngompol lagi. Aku agak lupa sih gimana dulu proses potty trainingnya kakak, dari mulai lepas diaper sampe sekarang udah bisa pipis dan cebok sendiri, cepet kok gak terlalu banyak drama, intinya sih lambat laun juga kalo anak udah siap training, orang tuanya juga harus siap, konsisten dan disiplin. Seminggu juga lancar deh urusan bolak-balik kamar mandi.

Nah, giliran si adek nih. Sekarang adek masih pake diaper. Cuman kalo mau poop si anak hebat ini udah bisa bilang dan minta poop di toilet, semoga nanti cepet lepas diaper juga ya dek..
Nasip anak kedua memang kadang kita lebih cuek, dulu Lenon aku perhatiin banget diaper apa yang cocok dan gak pernah ganti merek. Giliran anak kedua, diaper merek apapun deh, yang pas kebetulan ada aja di supermarket atau asal diskon pasti dibeli hehehe. Padahal sebenernya dari lahir yang kulitnya lebih sensitive dan harus banyak berhati-hati memilih produk itu adalah Jaggira.

Sampai pada beberapa minggu lalu, ada yang aneh nih dengan kebiasaan Jaggira, kadang dia tiba-tiba rewel trus melepas celana dan diapernya. Sekali aku biarin, aku pakein lagi celana dan diapernya, tapi kok masih berlanjut, kadang malem hari pas dia bobo tiba-tiba Jaggi rewel trus minta dilepas diapernya. Pas habis mandi aku liat, ternyata ada ruam di area karet dan lipatan yang terkena diaper, heran juga sih, anak udah hamper 3 tahun kok masih ruam popok juga.

Dari yang aku browsing sih ruamnya masih tingkat mild, kulitnya merah ada bruntus-bruntus sedikit, tapi ini pun udah bikin Jaggira merasa gak nyaman. Pergilah aku ke supermarket membeli diaper cream. Telat sih ya, udah ruam baru diobatin, harusnya kita masih bisa mencegahnya dengan cara:
1.     Jangan malas mengganti diaper anak 
2.   Saat mengganti diaper, pastikan sudah benar-benar dibersihkan dan dikeringkan, jangan sampai masih ada bau pipis atau poop. 
3.  Gunakan diaper cream yang aman dan nyaman untuk anak. Apa bedanya diaper cream dan baby cream biasa? Karena memang spesial untuk mencegah dan mengatasi ruam popok, biasanya diaper cream memiliki zat anti-bakteri. 
4.   Pantau pertumbuhan anak, gantilah size diaper anak kalo memang ukuran diaper sudah tidak sesuai.

Penyebab no 4 ini kayaknya yang nyebapin Jaggira kena ruam deh, soalnya mungkin harusnya Jaggi udah pake diaper size XL tapi aku masih pakein size L karena alasan “ngabisin stok, terlanjur dibeli” sad :(
Untuk memilih diaper cream, aku gak terlalu ambil pusing sih, aku memilih Sleek Baby Diaper Cream, karena kebetulan Laundry Detergent untuk pakaian anak-anakku juga pake merek ini.

Oke, karena udah panjang nulisnya, sekalian aja ya aku review tentang Sleek Baby Diaper Cream ini ya. Pertama yang jelas kalo mamak-mamak ya harganya dong hehehe. Harganya terjangkau sekitar 30.000 untuk ukuran 80ml dan ini bakalan bisa dipake sebulan lebih sih, worth it kan. Wanginya hmmm, kenapa lotion ibu-ibu gak ada yang wanginya gini, kan aku pengen hehehe, lembut dan bayi banget.

Sleek Baby Diaper Cream ini mengandung:
  • Natural antibacterial dari ekstrak daun zaitun untuk melawan bakteri
  • Ekstrak chamomile dan bunga matahari sebagai anti-iritasi alami
  • Ekstrak alpukat, shea butter, dan minyak argan sebagai pelembab alam
Selain diramu dari ekstrak bahan-bahan alami, produk ini juga allergy free dengan hypoallergenic formula dan sudah teruji secara dermatologis. Secara klinis Sleek Baby Diaper Cream ini juga sudah teruji mengurangi dan mengatasi merah-merah akibat ruam popok, juga mencegah menyebarnya bakteri ke kulit.
Sleek Baby Diaper Cream dengan pH 5.5 ini aman, untuk digunakan untuk bayi yang baru lahir alias 0+ loh, jadi kepikiran ngasih kado ponakan baru kayaknya bakal beli 1 set produk Sleek aja deh, kepake banget soalnya.

Baiklah, kembali ke Jaggira. Setelah membeli Sleek Baby Diaper Cream dari supermarket deket rumah, aku mandiin jaggi, aku keringin *(inget kalo lagi ruam, ngeringinnya jangan digosok ya, ditepuk aja biar gak makin iritasi), trus aku oles Sleek Baby Diaper Cream tipis-tipis dan merata di tempat ruam. Baru pake diaper lagi dengan size yang udah aku ganti *(gitu kek dari awal ibuk!)

Oiya, pas aku share di story tentang ruam popok Jaggi, ada yang DM dan sempet ngirimin gambar ruam anaknya, sedih deh kasian banget. Aku gak bisa ngasih banyak saran cuma nganjurin kalo udah tingkat tingkat ‘moderate to severe’ gitu mendingan ke dokter spesialis anak deh atau sekalian ke spesialis kulit ya.
Nah, ibu-ibu semoga sharingnya bermanfaat ya, kalo ada yang mau ikutan berbagi pengalaman boleh kirim ke kolom komentar atau DM aja di instagram aku. Salam buat buah hati tersayang…


Related Articles

0 comments:

Post a Comment