In family healthy life

Meal Planner Bikin Gak Boros Lagi


Gak kerasa kita udah melewati bulan Januari dan Februari aja ya tahun ini. Cepet banget. Rasanya beru kemaren bikin resolusi buat 2018 dan masih banyak yang belum dijalani. Ngomong-ngomong soal resolusi nih, 2017 itu ternyata aku terlalu boros dan terlalu banyak jajan loh, ada yang gitu juga gak?.

Kok bisa ya? Ahh bukannya ini lumrah permasalahan ibu-ibu?
Sepertinya ini gak bisa dibilang lumrah sih, soalnya pas aku print rekening koran, aku hitung betul-betul semua pengeluaran, nilai untuk groceries shopping dan jajan itu tinggi banget, kalo ditekan 20%nya aja bisa banget untuk nambahin tabungan.
Dari sinilah 2018 gimana caranya aku pengen bisa menekan pengeluaran untuk jajan. Udah pake nawaitu nih, pokoknya gak boleh jajan online lagi, niatnya boleh lah seminggu sekali aja jajan makanan online tapi inget seminggu sekali aja.
Pergilah aku ke supermarket seperti biasa nyetok bahan makanan. Karena udah niat gamau jajan, jadi aku beli aja bahan makanan banyak-banyak.. *borong buuk?

Setelah isi kulkas penuh bahan makanan, apa yang terjadi? Wah langsung irit aku bisa nabung… *tentu tidak. Malahan parah sih, aku lupa ada beberapa jadwal yang mengharuskan aku keluar rumah seharian. Seminggu 2x kluar rumah untuk kerja, belum lagi ada sodara yang pas banget lagi dirawat di RS jadi tiap hari makan diluar. Terus, ART aku dirumah itu gak bisa masak, jadi ya kulkas berubah jadi stupa aja gitu. Hiks, dalam seminggu semua sayuran aku rusak dan busuk, cuma daging di freezer aja yang selamat. Hmmh salah lagi kan, clueless begini ya jadi ibu rumah tangga.

Nah pas malem-malem nih, biasalah aku lagi window shopping hahaha. Scroll-scroll online shop, liat-liat apa yang lucu. Trus capture satu tas inceran, aku kirim ke siapa lagi kalo bukan ke Ajeng . Balesannya apa sudah ketebak pasti jadinya belanja barengan yakan. Karena barang dikirimnya kerumahku jadinya aku yang orderin tuh belanjaan kita berdua, sambil masukin ke chart tas inceran kita, iseng aku liat produk lain dari ols ini, sebut aja webstorenya chicanddarling, trus aku nemu planner lucu dr web ini, ada groceries planner dan ada juga meal planner, iseng-iseng aku beli deh.

Pas paketnya nyampe, lucu banget loh si planner ini, kayak yang sayang kalo mau dicoret-coret. Aku tunjukin ke suami “Pak liat deh lucu nih planner buat menu harian, biar gak kehabisan ide nih kalo nyiapin bapak sarapan.” Dengan lempengnya suami aku jawab “Paling gak kepake juga, ujung-ujungnya go-food.” Sebel sih ini.

Mulailah aku ceritanya mau nulis menu buat satu minggu. Udah di story dulu masuk IG biar keren hahahaha *anak konten banget sis. Dan sejatinya bikin menu ini kok susah amat yak, mungkin karena faktor skill masak aku yang pas-pas-an juga. Lama merenung mikirin menu, sampe akhirnya aku buka lemari es, aku catet bahan yang aku punya dan bisa dimasak apa. Dari sini aku baru nyadar ini nih baru yang namanya meal planner, gak cuman aku bisa nyusun menu doang tapi harus tau juga bahan apa yang kita punya dan harus disiapin plus mengukur kita mampu gak buat mengolahnya.

Jadi dalam seminggu aku nyesuaiin jadwal kira-kira aku harus masak di hari apa aja dan kalo ada hari dimana aku harus beli makanan diluar juga aku tulis di meal planner. Sesimple ini. Dan ternyata manfaatnya banyak. Aku juga nyoba order makanan ke catering yang bisa nyediain menu lauk pauk simple yang bisa tinggal dipanggang atau digoreng, just in case kalo aku gak dirumah, minimal “si mbak” bisa lah kalo cuman ngegoreng, dan dari sisi harga lebih murah dibanding beli di resto.

Sejauh ini “meal planner” beneran efektif. Gak ada lagi sayuran busuk dan dibuang, gak terlalu boros, dan makan juga jadi lebih teratur. Waktunya masak kita masak, kalo harus beli juga udah direncanain, jadi pengeluaran gak dobel. Seneng kan?

Segitu dulu ceritaku ya, semoga kita gak boros lagi ya buibu. Ketemu lagi di artikel berikutnya…

Related Articles

1 comments:

  1. Makasih ya mba.. tulisannya bermanfaat banget nget.. ��

    ReplyDelete