In family thought

Enam Tahun Menikah




Dari 12 bulan dari setiap tahun, bulan Oktober adalah favoritku. Bukan berarti bulan lain gak suka ya, tapi karena banyak tanggal-tanggal special di bulan Oktober seperti, ulang tahun anak-anak dan hari jadi pernikahan, makanya Oktober jadi bulan favorit di antara bulan yang lain. Bulan Oktober tahun ini, usia pernikahan aku dan Tria tepat menginjak 6 tahun. Usia yang masih piyik dibanding usia pernikahan Kang Arman Maulana dan Teh Dewi Gita, misalnya, yang sudah 25 tahun. Subhanallah ya mereka.

Selama 6 tahun menikah cukup banyak ujian yang kami lalui, dari mulai awalnya ngontrak apartemen sepetak, tinggal rame-rame bareng 3 kepala rumah tangga di satu rumah, numpang tinggal dengan mertua hingga Alhamdulillah sekarang bisa tinggal di rumah sendiri.

Walaupun ternyata gak gampang ya punya rumah sendiri. Kami harus lebih berhemat karena biaya kebutuhan rumah yang tidak sedikit. Terlebih anak-anak sudah semakin besar, kami harus menyiapkan tabungan pendidikan untuk mereka.
Wah, bakalan jadi artikel keuangan nih. Hehe enggak kok, ini cuma salah satu contoh saja bahwa kehidupan keluarga itu gak seindah yang ditampilkan di Instagram. Aku yakin masing-masing keluarga pasti punya masalah, struggling, up and down, maju mundur, dan semua itu gak bisa kita simpulkan hanya dari kaca pembesar media social aja.


“Teh, suka berantem gak sama kang Tria?” ini pertanyaan yang sering banget ditanya temen-temen di Instagram. Berantem ya tentu aja pernah, tapi menurut aku frekuensinya masih bisa dibilang jarang.

Tapi akhir-akhir ini nih ya, rasanya kok aku lagi sangat sensitif dengan hubungan kami. Mungkin karena capek juga, karena udah beberapa bulan ini kami memutuskan untuk tidak pake bantuan pengasuh anak lagi. Otomatis aku lebih sering manghabiskan waktu di rumah, capek, kadang ngerasa sumpek, tapi di sisi lain aku merasa Tria terlalu sibuk. Kalo pulang pasti capek, kami jarang ngobrol, kalopun ngobrol ya pasti yang dibahas anak-anak. Sadar atau tidak, hal-hal kecil kayak gini kalo dibiarin aja ya bisa jadi bom waktu. Kurang komunikasi yang lama-lama bisa memicu pertengkaran. Kasih sayang pun bisa hilang. Nauzubillah.

Beberapa waktu lalu, aku lagi capek dan marah, rasanya semua salah, maunya tuh diem aja, ngobrol males apalagi nyelesein masalah. Padahal dalam hati sebenernya aku sadar kalo diam itu bukan solusi, mau diam sampe kapan toh pada dasarnya kami ini punya cita-cita untuk bisa bersama sampai tua, ngapain ngabisin energi dengan diam dan memendam amarah. Tapi ya gitu deh, aku gengsi buat ngobrol duluan, sebaliknya sebagaimana laki-laki, kalo istrinya marah yaudah didiemin aja. Mungkin maksudnya baik sih, membiarkan istrinya ngadem dulu supaya gak emosi. Tapi kadang suka kebabalasan jadi diem-dieman lama huhuhu.

Memang jalan Allah itu selalu saja ada, saat itu juga, aku ditunjukkan banyak cerita tentang pernikahan dan masalah yang dihadapi. Rata-rata masalahnya sama: komunikasi. Nah kalo udah tau masalahnya komunikasi tapi gak diselesaikan dengan berkomunikasi ya gak akan selesai kan? Apalagi kalo terus malah mencari pelarian, ya sudah pasti masalah gak akan selesai dan kerukunan rumah tangga jadi terancam. Aku gak ingin ini menimpa rumah tangga kami. Sama sekali tidak. Malam itu juga kami duduk bersama membicarakan keluh kesah satu sama lain dan minta maaf. Emang bener kata orang, rumah tangga itu harus sering-sering fitting ulang, kalo gak ya gak fit.

Di penghujung bulan, bertepatan dengan ulang tahun Jaggira, kami mengundang keluarga dan mendatangkan ustadz untuk kajian di rumah, niatnya biar rumah dan seisinya berkah sekaligus kita bisa sambil belajar. Sengaja aku meminta ustadz hari itu untuk menyampaikan topik tentang rumah tangga.

Sebelumnya aku minta maaf ya kalo kesannya artikel ini kok jadi “ke mamah dedeh an” hahaha, gak ada maksud menggurui sama sekali, ini sebenernya pengingat dan pembelajaran buat aku pribadi tapi aku bagi di sini siapa tau juga bisa mendatangkan manfaat.

Agak nyesel sih aku gak sempet nyatet semua apa yang disampaikan ustadz kemaren. Beberapa hal yang beliau sampaikan yang masih aku ingat diantaranya adalah:

1.     Mengingatkan bahwa baik sebelum menikah maupun sesudah menikah, perintah Allah itu sama yaitu agar supaya kita bertaqwa. Ciri-cirinya taqwa ini ada di QS 3:133,134.
2.     Sayangilah keluarga sebagai wujud dari keimanan kita, karena kalo bukan karena alasan tersebut kasih sayang bisa luntur kapanpun kita mau. Jadi cek kembali, alasan kita memilih pasangan, kalo sekedar karena fisik, harta, profesi, sudah saatnya diluruskan niatnya sebelum terlambat.
3.     Jangan berhenti belajar. Karena dengan belajar kita bisa menggunakan akal untuk lebih membukakan hati kita. Dengan akal pikiran yang luas sudah pasti hati akan terbuka sehingga bisa menerima kesabaran, keihklasan dan segala kebaikan lainnya.
4.    Dirikanlah sholat, sholat bukan hanya sebagai penggugur kewajiban, melainkan agar kita terhindar dari "menuhankan" hawa nafsu. Ingatlah Allah setiap saat.
5.    Tanamkan rasa kasih sayang dalam keluarga dan jangan ragu untuk saling memaafkan karena Allah pun Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Huff, jleb gak sih? Sedih akutuh hehe. Yuk ah sama-sama belajar, jadi istri dan ibu ternyata gak gampang ya, tapi selama kita mau belajar insyaAllah dimudahkan jalannya.

Related Articles

0 comments:

Post a Comment