Thursday, January 18, 2018

Keluarga Daria Liburan ke Singapore, Part II





Sesuai janjiku di artikel sebelumnya, aku kembali lagi buat ngelanjutin cerita liburanku bersama anak-anak ke Singapore.

Cerita kali ini akan membahas itinerary selama 5D4N di Singapore.

Berhubung hari pertama waktu kami sudah habis untuk perjalanan dan check in hotel (baca part 1 di sini: link), langsung aja kita membahas hari kedua yaa…

Sebelum berangkat, sebenernya aku sempet nyiapin itinerary seperti ini:

Day 1: Check in, Marina bay, Art Science Museum
Day 2: USS
Day 3: S.E.A Aquarium, Garden By The Bay
Day 4: Jurong Bird Park, beli oleh-oleh
Day 5: Lunch, menuju airport, pulang

Tapi ternyata memang traveling bersama anak, anaknya kecil-kecil, dua pula, gak segampang jalan sendiri sama temen. Beda banget. Hari pertama, dari perjalanan aja mereka udah kecapekan, gak mungkin kan dipaksakan untuk memenuhi itinerary.

Kemudian hari kedua. Rencananya mau pergi ke Universal Studio. Aku sudah beli tiket secara online untuk hari Sabtu. Belinya bareng waktu beli tiket pesawat. Dari pengalamanku sih seharusnya aku gak perlu beli tiket USS duluan, karena beli di hari sebelumnya juga bisa kalo gak pengen ngantri untuk beli on the spot. Kesalahanku, hari kedua ini Lenon requestnya pengen pergi ke playground aja, dan ya tentu aja aku menolaknya. Lah wong ya tiket udah dibeli kan. Alhasil selama di USS dia gak happy, selalu bilang “ayok buu aku mau ke playground aja.” Belum lagi ternyata seusia Lenon belum bisa maksimal menikmati USS. Setiap mau masuk ke wahana dia ketakutan karena rata-rata pintu wahana itu gelap. Rumah Elmo yang dia idam-idamkan aja ternyata gak sesuai ekspektasi karena lorongnya gelap. Satu-satunya yang dia suka dari USS adalah toys storenya. Banyak merchandise kartun kesukaan anak-anak yang dijual. Selain itu toys store, favorite mereka adalah stand popcorn yang besar hahaha. Terutama Jaggira, pokoknya POPCORN!

Akhirnya selama di USS kemaren aku cuma ngeliatin anak-anak pilih-pilih merchandise, main bubble dan makan popcorn. Dari sini pelajaran buat aku banget, bahwa ini liburannya anak-anak jadi ortu harus nurutin kemauan anak. 

Next kita kemana? Mencari playground gratisan hahahaha.

Cerita tentang playground ini sungguh di luar itinerary. Harusnya di USS aku janjian sama keluarga Lemon. Mau main bareng ceritanya, tapi karena Lenon gamau berlama-lama di USS, kami pindah haluan buat ketemuan di playground. Playground mana yang seru dan gratis? Atas saran Ajeng (ibunya Lemon) akhirnya kita menuju playground di Vivo City.

Sesampainya di Vivo City, mood anak-anak langsung berubah drastis, happy banget mereka ketemu Lemon, main slide, trampoline, dan puncaknya mereka semua basah kuyup main air. Seru banget! 

Buat pertanyaan “Kalo main di Vivo City ganti bajunya dimana?” Disana ada tempat untuk ganti kok. Tapi jangan lupa bawa handuk dan baju ganti ya. Kemaren aku gak bawa handuk sendiri jadi harus beli. Untungnya memang di area playground banyak toko baju anak-anak, jadi yaudah aku beli anduk di Cotton on harganya $23.

Setelah dari Vivo City kami menuju ke somerset untuk makan dan jalan-jalan. Temanku, Ibu Ajeng ini udah hafal banget sama lidah bule saya yang maunya makan masakan Indonesia hahaha. Jadilah kami makan di warung makan serba sup, namanya Tok Tok di lantai dasar 313 somerset. Pilihan makananya banyak, untuk anak-anak bisa makan sop buntut, porsinya pun besar dan udah certified halal! Nikmatnyoo..

Sore hari, kami bersantai duduk-duduk di jalanan Orchard, anak-anak sibuk main ngajar-ngejar burung, ortunya sambil ngobrol kesana-kemari (baca: ngegosip). Enak ya, di Singapore gak terlalu parno kalo anak-anak main sendiri bakalan diculik orang (nauzubillah..) paling yang ditakutin anaknya kebablasan ngejar burung kejauhan hehehe. Dan sempet pas kita lagi nongkrong eh lewatlah segerombolan pemain AAC 2, spontan ingin ku teriak “Nikahi aku Fahri!” tapi seketika aku sadar sebelahku ada Tria Nuril (ponakan jauh Fedi Nuril) *krik.

Hari ke-3

Belajar dari kegagalan hari sebelumnya, hari ketiga ini aku bener-bener nanya ke Lenon, mau kemana, main apa, pengen liat apa. Aku tunjukin beberapa gambar dan video tempat-tempat yang bisa dia kunjungi. Lenon pilih S.E.A Aquarium karena pengen liat ikan besar, katanya. Langsung deh kita menuju ke Sentosa lagi. Oiya Jaggira gak terlalu banyak dilibatkan ya, karena dia masih seupil, kemana aja asal naik stroller sih Jaggi oke-oke aja hehehe. 

Sampai di S.E.A Aquarium antrian tiket tidak terlalu panjang. Kami hanya butuh waktu sekitar 15 menit dari antri tiket sampai akhirnya masuk. Awal masuk sih seperti tempat-tempat atraksi pada umumnya, memang agak gelap, tapi Lenon tetap excited mungkin karena ini permintaan Lenon sendiri. Beda sama yang USS kemaren, mintanya perosotan dikasihnya lain hehehe. 

S.E.A Aquarium bagus dan besar banget, Jaggira dan Lenon super happy. Aku juga gak bosen disini karena ikannya cantik-cantik banget. Tempatnya dingin. Di dalem bisa beli cemilan sambil duduk-duduk nontonin ikan-ikan. Kalo dikasi  kasur angin asli aku bisa ketiduran *norak mode.

Setelah dari Sentosa, kami menuju Bishan untuk mengunjungi keluarga Lemon, hmm jujur sebenernya pengen aja minta makan siang gerateiisss hahaha piss Jeng!

Ini pertama kalinya aku ke Bishan, karena sebelumnya aku ke rumah Ajeng yang di Ang Mo Kio. Bishan daerahnya jauh lebih asik, gausah pindah lagi ya Jeng, di situ aja, halamannya luas yakan nanti Bruno Mars manggung di situ kita bisa ngintip.

Udah dapet makan enak gratis, trus cuacanya adem karena habis hujan, daripada ngantuk kami bergegas untuk jalan-jalan lagi. Kali ini giliran ibunya dong pengen cuci mata di Suntec City. Mall ini super besar dan semua brand ada. Adidas, Nike, Onitsuka, HM, Uniqlo, dan Reebonz juga ada disini loh buibu. Kami menghabiskan waktu sampai makan malam di sini kemudian kembali ke hotel.

Hari Ke-4

Hari ini kami semua bangun siang. Memang pengen santai aja sih, gak ngejar apa-apa. Pas nanya Lenon maunya kemana, dia bilang pengen beli mainan aja trus main di hotel. Jadi hari keempat ini isinya hanya makan siang di luar, beli oleh-oleh, ke toko mainan dan main di hotel. Simple tapi semua happy:)

Hari Ke-5

Hari terakhir di Singapore, sediihh karena liburannya udah habis tapi happy karena akhirnya punya pengalaman baru bareng suami dan anak-anak. Pesawat kami boarding jam 14.30, jadi jam 11.00 kami sudah check out dan menuju ke Changi Airport. Sampai di airport kami makan siang dan mampir beli coklat. Oiya kalo naik Air Asia, terminalnya baru loh, terminal 4. Lebih besar tapi sayang brand MCM ga ada disini, duh ibuk yaa teteup hmmmm.

Okey, selesai sudah cerita liburan kami. Semoga ada info yang berguna. Selamat kembali ke rutinitas dan yuk mari nabung biar bisa liburan lagi :)









Tuesday, January 16, 2018

Keluarga Daria Liburan ke Singapore, Part I

Jaggira lagi ngecek boarding pass & paspor :)



Hai-hai…

Selamat tahun baru 2018 yaa, baru dua minggu, masih boleh kan ya buat ngucapin hehehe.
Tulisan pertamaku di 2018 ini aku pengen nyeritain tentang liburan singkat Keluarga Daria ke Singapore, awal Januari lalu. Ini adalah pengalaman pertama kami berlibur ke luar negeri bersama anak-anak.

Kenapa memilih Singapore?
Awalnya sih aku pengen liburan di dalam negeri, pengennya sih ke Bali aja, tapi suami aku gamau alasannya karena Bali terlalu rame, penuh sama turis apalagi di bulan-bulan Desember Januari begini (bener juga sih). Tapi ya namanya juga lagi musim liburan tahun baru, trus barengan juga sama liburan anak sekolah gini, di Indonesia mana coba yang gak rame, bahkan jalanan depan komplek rumahku aja selalu macet siiiiis.

Trus kemana dong?

Akhirnya suami aku bilang “Singapore aja yuk, biar Lenon bisa ketemu Lemon juga.” Lemon itu anak sahabat aku, btw. Aku sih seneng-seneng aja ya. Kalo buat aku sih Singapore emang gak pernah ngebosenin. Tapi dalam hati curiga nih si Bapak ngajak ke Singapore, mau bebelian perlengkapan sepeda pasti nih. #sudahkuduga

Ya tapi memang selain agenda-agenda pribadi, menurut aku, Singapore cocok lah untuk tujuan liburan keluarga dengan anak kecil kayak kami. Anak kecilnya aja bukan cuma satu tapi dua! Hahahah. Selain ada penerbangan direct dari Bandung, Singapore emang enak sih, banyak tempat yang bisa dikunjungi, transportasinya pun mudah dan nyaman.

Karena berubah haluan pergi ke luar negri inilah akhirnya aku buru-buru apply paspor untuk anak-anak. Jangan ditiru deh ini, ngurus paspor mepet dan di bulan-bulan liburan. Rameeee banget imigrasinya. Agak repot mengondisikan dua anak biar betah nunggu giliran tanpa cranky dan pas giliran dipanggil untuk foto, muka udah berminyak, anak-anak gak mood buat difoto dan hasil fotonya hahahahaha kayak abis ngambek karena gak dikasih permen. Jutek abissss. Jadi buibu, sebisa mungkin jauh-jauh hari bikin paspornya yaaaa. Pilih waktu yang tepat biar anaknya juga gak rewel kelamaan antri.


PEMILIHAN HOTEL

Untuk pemilihan hotel, aku sempet pusing sih. Soalnya Lenon itu anaknya hotel minded, buat dia liburan itu kuncinya ada di hotel. Kalo hotelnya menyenangkan pasti dia happy. Kebayang gak, hotel di Singapore itu kalo yang luas, bagus, dekat dengan MRT, ada di pusat kota dan dekat dengan pusat perbelanjaan pasti mahal banget. Aku beneran browsing satu-satu hotel dengan fasilitas king size bed, breakfastnya halal, luasnya minimal 32m2 dan deket kemana-mana. DItambah galau juga apa perlu nginep di daerah Sentosa karena kami berencana mau ke USS. Tapi akhirnya keputusan jatuh pada Grand Park Orchard. Alhamdulillah dapet rate bagus sudah termasuk breakfast. Aku sendiri pernah menginap di Grand Park Orchard ini tahun lalu pas nonton Coldplay, kamarnya cukup luas untuk bisa menyimpan 2 koper besar dan stroller.

Sayangnya, karena memang lagi musim liburan atau gatau mungkin ada kesalahan teknis kali ya, proses check in nya lamaaaa banget. Kami harus nunggu 4 jam sampai akhirnya bisa masuk kamar. Alhamdulillah menjelang sore, bisa masuk kamar. Udah deh, gak kemana-mana. Cuma istirahat dan berenang di hotel sama anak-anak.


STROLLER

Nah ini yang banyak ditanyain di DM. Jadi, belajar dari pengalaman liburan ke Jogja sebelumnya yang kerepotan banget bawa stroller di airport, kami memutuskan untuk sewa stroller aja di Singapore. Beneran repoooooot banget lho bawa-bawa stroller di airport. Harus megang dua anak, ngurusin koper masih pake dorong stroller. Haduh, gak lagi deh. Jadi yaudah sewa aja!

Setelah browsing sana sini, akhirnya dapet juga persewaan stroller di Singapore. Aku sewanya dari sini nih (link). Harganya $10/malam untuk McLaren Quest Sport, ditambah biaya delivery ke hotel $30. Kalo diconvert ke rupiah sih jadinya mahal ya. Apalagi kalo dibandingin sama persewaan stroller di Bandung yang hanya berkisar IDR 250.000 per bulan. Tapi demi kenyamanan yasudahlahyaaa, ada harga ada kenyamanan. Anw, aku sengaja pilih stroller tipe itu soalnya memang dia bisa dipakai untuk posisi tidur. Jadi kalo waktunya tidur, tinggal di set aja ke posisi tidur. Anak bisa tidur dengan nyaman sambal kitanya jalan-jalan.


TRANPORTASI DI SINGAPORE

Selama di Singapore, mulai dari Changi airport sampai selama beberapa hari disana, kami selalu naik MRT. Alhamdulillah anak-anak gak ada yang rewel selama naik turun kereta dan ganti-ganti stations. Kuncinya sih asal mood mereka selalu dijaga biar happy terus jadi ngapain aja pasti semangat.

Kemaren sempet ada yang DM juga nanyain kalo Lenonina beli kartu ez-link untuk transport juga gak ya? Seharusnya sih beli, karena aturannya anak dengan tinggi minimal 90 cm dan atau sudah berumur 4 tahun, harus sudah bayar untuk transport. Tapi itungan se Lenon gitu masih diampuni kali ya hahahah jadi kemaren aku gak beliin ez-link buat dia. Tapi waktu mau masuk Sentosa, mendingan beli aja karena ada petugas yang ngecek usia anak. Mau baru ulang tahun atau 4 tahun lebih dikiiiit, wajib beli tiket. Jadi kemaren aku beliin Lenon tiket monorail untuk ke Sentosa.  

Oke segini dulu ya, biar gak kepanjangan hehehe. Nanti aku akan tulis kelanjutan cerita liburan kami di postingan berikutnya.



Thursday, November 23, 2017

Kulit Kering, Gatal dan Iritasi?? NOOOO!!


Yang ngikutin ceritaku di Instagram pasti tau kalo kulit aku tuh kering banget. Belakangan aku baru sadar kalo yang kering bukan cuma kulit muka tapi juga badan. Sebelumnya aku gak terlalu merhatiin kondisi kulit badan karena memang ya setiap hari pake baju lengan panjang, pake jilbab jadi yaudah cuek aja. Keluar rumah aja gak pernah pakai lotion.

Beberapa minggu yang lalu, beberapa bagian tangan dan kaki aku terasa gatal. Gatal yang gak ilang kalo digaruk. Padahal semakin digaruk, semakin kering, trus iritasi dan jadi membekas. Karena gak punya lotion khusus atau krim anti gatal di rumah, aku mulai nanya ke temen dan browsing sana-sini buat tau penyebab dan cara ngilanginnya. Gak lucu dong kalo didiemin terus, gatal dan iritasinya bisa jadi malah makin menyebar.

Ternyata bener, sama kayak kulit bayi, kalo kulit kita gak dirawat, gak dijaga kelembabannya, bisa gampang iritasi. Apalagi aku punya riwayat alergi. Disini aku baru paham kalo walaupun tertutup hijab, kerasanya udah gak kena sinar matahri langsung, tapi perawatan untuk menjaga kelembaban ya tentu aja wajib kan ya.

Setelah browsing, aku jalan-jalan ke beberapa drugstore di mall buat nyari lotion yang cocok untuk kulitku. Ya karena aku punya riwayat alergi itu tadi dan jenis kulit yang sensitive, menurut beberapa artikel, aku harus nyari yang hypoallergenic, non sensitizing dan non iritating.

Trus aku liat Carmed Ultimate Essence Moisturizing Lotion di rak toko. Langsung cek kandungannya dan surprised karena tertulis untuk Dry Skin Treatment, hypoallergenic, non sensitizing, dan non ititating. Yang bikin penasaran pengen coba karena ada non greasy formulanya. Beneran gak ya nih, soalnya biasanya kan lotion yang untuk kulit kering kerasanya lengket bikin gak nyaman.

Dari packagingnya sih bagus, selain segel yang menutup rapat juga ada logo MUI yang berarti produk ini udah halal certified! Alhamdulillah!

Sampe rumah langsung buka karena penasaran sama formulanya. Surprise surprise! Ternyata selain formulanya beneran gak greesy, wanginya juga lembut banget lho!

Setelah ngulik agak dalem lagi, ternyata lotion ini mengandung Zat Urea yang merupakan moisturizer alami kulit yang sifatnya bekerja secara keratolik, mampu untuk mengangkat kulit mati pada bagian kulit tubuh. Selain itu juga mengandung Cerbamide yang membantu meningkatkan kembali proses pembentukan kelembaban kulit secara alami.

Kira-kira udah 2 minggu ini deh aku pake Carmed Ultimate Essence Moisturizing Lotion ini. Aku pakaikan juga ke bagian tumit dan siku, dan beberapa daerah yang kasar dan kering lainnya. Biasanya aku pakai setelah mandi. Alhamdulillah, mulai keliatan hasilnya.

Cobain deh, Carmed Ultimate Essence Moisturizing Lotion ini bisa dibeli di Watson, Guardian dan drugstore lainnya. Selamat mencoba ya!



Monday, September 25, 2017

Pentingnya Edukasi tentang Menstruasi Sejak Dini



Inget gak sih pertama kali kita menstruasi? 
Aku inget banget karena dulu pertama mens aku super kaget karena rata-rata temenku pertama menstruasi itu kelas 1 atau 2 SMP sedangkan aku waktu itu baru kelas 6 SD. Aku sempet takut, tapi dulu inget kata-kata ibu dan kakak perempuanku katanya "Gapapa karena memang tiap perempuan siklus dan hormonnya berbeda." Alhamdulillah aku punya Ibu dan kakak perempuan yang membantuku melewati masa-masa menstruasi di masa sekolah.

Sekarang udah beda lagi, sekarang aku udah jadi Ibu dengan 2 orang putri. Anak aku yang pertama sudah sedikit paham ada beberapa hari dimana ibunya tidak ikutan sholat berjamaah di rumah. Karena ibu lagi mens dan pake diapers hahahaha, "diapers tapi buat ibu-ibu Kak..." aku bilangnya :)
Kalo dari kecil anak udah paham konsep dan hukum agama dari menstruasi, Inshaallah nanti ketika tiba saatnya akhil baligh mereka akan siap menghadapinya. Minimal tau apa yang harus dilakukan ketika mendapati menstruasi.

Aku sempet dapet info beberapa tentang fakta-fakta mens saat sekolah. Ternyata ya banyak siswi di Indonesia yang merasa terganggu sekolahnya saat mens. Ini aku ngalamin banget!! Buat yang anaknya udah mau puber, ini sedikit tips ya untuk ngejelasin ke mereka:

Fakta pertama, 25% remaja putri tidak pernah membahas tentang menstruasi sebelum mereka mendapatkan mens pertamanya. Wah aku pikir ini cuma dijaman aku kecil aja ternyata masih sampe sekarang, jadi kewajiban kita buat lebih mendekatkan diri ke anak dan berbagi pengalaman tentang menstruasi.
Fakta kedua, toilet yang tidak bersih dan nyaman. Bayangin, menurut survey hanya 1 dari 4 toilet di sekolah yang berfungsi dengan baik. Iya sih ini aku ngalamin, toilet sekolahku dulu super jelek, alhasil males buat ganti pembalut. Makanya kemaren pas aku survey sekolah buat Lenon, yang pertama kali aku liat adalah toiletnya :)
Fakta ketiga, menstruasi mempengaruhi partisipasi dan konsentrasi siswa perempuan di sekolah. Ya memang menstruasi itu bikin ga nyaman duduk berlama-lama di kelas, belum lagi kalo ada rasa deg-deg an takut tembus, ga bawa pembalut ntar jadi bahan tertawaan temen-temennya, sedih deh...

Nah sekarang nih sebagai ibu apalagi yang punya anak perempuan, kita harus tau ilmu tentang menstruasi, edukasi kebersihan menstruasi itu harus kita ajarkan sejak dini. 

Kenapa kita menjaga kebersihan khususnya di area kewanitaan ketika sedang menstruasi itu sangat penting? Karena ketika sedang menstruasi kita mengeluarkan darah, kalo gak bersih bisa memicu kuman bekembang lebih banyak dan bisa mengakibatkan terjadinya infeksi pada vagina yang ditandai dengan gejala keputihan, rasa gatal, rasa tidak nyaman, maupun bau tidak sedap pada vagina. Sehingga penting untuk menjaga kebersihan organ kewanitaan.

Sebagai ibu juga kita harus mensupport kebutuhan anak kita ketika sedang menstruasi, seperti kebutuhan akan pakaian dalam dan pembalut yang nyaman, juga antiseptik untuk menjaga organ kewanitaan mereka.

Untuk bantu menjaga kebersihan bisa menggunakan antiseptik kewanitaan. Kalo aku sendiri sih aku pakai BETADINE Feminine Hygiene yang botolnya berwarna pink. BETADINE Feminine Hygiene ini juga aman digunakan pada remaja atau mulai dari pertama menstruasi, karena sebenarnya sejak baru lahir kita sudah menggunakan BETADINE. Tapi ingat walau aman digunakan setiap hari, namun aku menggunakannya saat dibutuhkan, seperti sedang mens, gatal, keputihan, karena sudah ada flora normal yang bisa membantu melindungi sehari-hari. Kalau aku pakai saat Red Days aja alias saat mens. Biar bebas keputihan dan gatal usai menstruasi.

Jadi gimana sudah siapkah kita menjawab semua pertanyaan anak-anak kita tentang menstruasi, inget ya pembahasan tentang menstruasi ini bukan hal tabu, kalo anak kita masih kecil kita juga bisa share dimulai dari keluarga terdekat, ke sepupu atau keponakan. Biar mereka gak asal cari tahu sendiri dari internet yang ga jelas sumbernya.  
Yang terakhir, menstruasi juga merupakan tanda kedewasaan seorang anak perempuan, jadi begitu tau mereka mengalami menstruasi pertama beri selamat boleh loh atau dengan pelukan juga akan sangat membantu. Kasi tau kalo mereka sudah dewasa, harus lebih berhati-hati dan selalu menjaga organ kewanitaannya. Semangat ya ibu-ibu!! Semoga artikel ini bermanfaat.


Saturday, September 23, 2017

Andalan Sahabat Wanita



Kemaren aku sempet share di instagram soal aku pake alat kontrasepsi IUD Andalan. Banyak banget pertanyaan, sakit engga, amankah? dll.

Kalo boleh cerita sedikit, aku pake IUD itu setelah melahirkan anak keduaku, Jaggira. Dulu pas anak pertama aku masih gak berani pasang KB, takuuuuttt banget. Setelah anak kedua aku mengumpulkan keberanian untuk pasang IUD, waktu itu mikirnya karena aku cukup subur, kalo gak diatur bisa hamil kapanpun hahahaha... 

Yang kedua, aku pengen bisa kerja lagi, kalo di tengah jalan tiba-tiba aku hamil lagi, wah pasti anakku gak akan bisa keurus, gak maksimal ngasih perhatiannya. Sekarang aja aku sering merasa kurang waktu untuk quality time bareng anak-anak.

Setelah diskusi dengan suami, atas permintaannya juga aku akhirnya memilih untuk memakai alat kontrasepsi IUD. Browsing-browsing katanya IUD yang paling aman dan gak mengganggu hormon, temen-temenku juga banyak yang pake IUD aman-aman aja. Setelah browsing di web www.tundakehamilan.com aku memutuskan untuk pake IUD Andalan yang katanya 99% terbukti bisa menunda kehamilan dan gak ada efek samping. Akhirnya tepat setelah 40 hari melahirkan Jaggira aku memasang IUD di rumah sakit ditemenin suamiku. Pas nunggu giliran asliiii aku pucet deg-deg an banget, lebih deg-degan daripada pas mau ngelahirin. Tapi karena aku udah niat jadi mau gak mau harus berani!! 


Tiba giliranku dipanggil dokter, aku tanya "dok berapa lama pasangnya?" dokternya bilang "satu jam." Hah lama bangettt, ternyata dia bercanda, aslinya cuma satu menit pasangnya dan gak sakit sama sekali. "Udah dok? yakin?" hahahahaha...

Pulang dari RS aku dan suami ketawa sendiri inget betapa mukaku pucet banget pas masuk ruangan. Oiya, setelah memasang IUD Andalan kami tidak berhubungan suami istri selama kira2 seminggu, takut karena baru dipasang biar terbiasa dulu. Setelahnya kami berhubungan seperti biasa dan sama sekali tidak ada gangguan, suami juga bilang so far gak terganggu :) 


Dokter bilang, ada kemungkinan di bulan awal menstruasi dan keputihan akan berlebih, dan memang bener, 3 bulan pertama menstruasiku luar biasa banyak, tapi Alhamdulillah lewat 3 bulan normal kembali. 

Sampai sekarang gak terasa udah 2 tahun aku pakai KB IUD Andalan, siklus menstruasi normal, gak pernah kesakitan, gak bikin gemuk, gak jerawatan juga. Kalo dicari efek sampingnya hampir gak ada. Alhamdulillah. Suami juga tenang, gak takut nanti akan punya anak diluar rencana. 


Nah, buat ibu-ibu yang pengen pasang alat kontrasepsi, aku rekomendasiin pake produk dari Andalan, karena Andalan paling lengkap, ada pil KB, suntik, IUD/spiral, kondom juga ada. Tapi memang yang paling praktis adalah IUD Andalan karena gak repot, kontrolnya cuma 1 tahun sekali. Andalan sangat cocok untuk menjadi sahabat wanita.

Tapi inget ya, tiap ibu beda-beda, sebelum KB harus konsultasi dulu ke dokter.


Menjadi ibu merupakan anugerah bagi perempuan, untuk membantu mewujudkan kebahagiaan keluarga perencanaan menjadi prioritas utama,  jangan sampai anak menjadi korban dari orang tua yang tidak siap. Berkomunikasi dengan pasangan juga harus selalu dilakukan agar keharmonisan tetap terjaga. 

Semoga artikel ini bermanfaat yaa, jangan takut lagi untuk ber-KB ibu-ibuu karena Andalan adalah sahabat wanita :)


Saturday, July 29, 2017

Sentuhan Penuh Harapan


Salam,
Bosen nih nungguin Lenonina yang lagi sekolah dan Jaggira yang lagi ikutan toddler class, aku ngapain ya...
What, Jaggira udah ikutan toddler class aja, cepet banget ya udah gede!

Masih inget banget rasanya kayak baru kemaren ngelahirin Jaggira, setelah sebelumnya harus diinduksi dulu karena aku gak mules-mules huhuhu. Begitu lahir, denger tangisannya, trus Jaggira si bayi merah nempel di dada, itu rasanya subhanallah... begitu besar anugrah Allah yang diberikan padaku, melahirkan anakku yang kedua kalinya dengan selamat, menganugerahiku bayi mungil yang cantik.

Momen melahirkan, baik anak pertama maupun kedua adalah momen yang berharga di hidupku. Saat menyentuh bayiku untuk pertama kali, saat itu pula aku berjanji akan selalu memberikan kasih sayang yang tak terputus. 
Walaupun sama-sama perempuan, Lenonina dan Jaggira punya berbagai macam perbedaan. Dari sisi sifat dan bakat juga kondisi fisik terlihat menunjukkan banyak perbedaan. Salah satunya adalah kondisi kulit. Lenonina mempunyai jenis kulit yang normal, jarang sekali Lenon bermasalah dengan kulitnya. Lain halnya dengan Jaggira yang kulitnya sangat sensitif. Jaggira tidak bisa dimandikan dengan suhu air yang terlalu dingin maupun terlalu panas, suhu airnya harus pas sekitar 32 derajat celcius. Sabun dan shampoonya pun harus benar-benar mild, gentle dan free from fragrance, kalo hal ini sampai terlewat maka kulit Jaggira akan langsung keluar ruam-ruam kemerahan. 

Pernah nih ya, di usia 1 bulan, Jaggira mengalami ruam merah di seluruh badannya karena aku mengganti sabun dan tidak memakaikan lotion di badannya, sedih deh :( karenanya sampai sekarang aku selalu memberikan perhatian ekstra untuk kulit tidak hanya Jaggira tapi Lenonina juga. 

Aku baru tau kalo ternyata usia 28 hari pertama (neonatal) merupakan masa paling krusial dalam kehidupan seorang bayi. Data WHO 2015 menyebutkan, terdapat 70 ribu bayi di Indonesia meninggal sebelum menginjak usia 28 hari. Salah satu faktornya adalah kurangnya perhatian terhadap perawatan kulit bayi yang menyebabkan kondisi kulit bayi kering dan rentan terkena penyakit atau kuman.

Akupun mempercayai bahwa sentuhan bisa memberikan kebahagiaan, ketenangan, dan kenyamanan kepada bayi. Dengan perasaan bahagia dan nyaman itu, bayi bisa tumbuh dan berkembang lebih baik dan optimal dibandingkan bayi yang jarang mendapatkan sentuhan atau belaian dari orang tuanya. 
Pic: instagram @johnsonsbaby_id
Pic: instagram @johnsonsbaby_id
Manfaat dari sentuhan atau balaian untuk seorang bayi diantaranya:
· Sentuhan atau belaian orang tua mampu menstimulasi perkembangan bayi.
Salah satu bukti nyatanya adalah pada kasus bayi yang terlahir premature yang lebih membutuhkan banyak sentuhan, terutama dari orang tuanya. Dengan sentuhan tersebut, berat badan bayi premature akan meningkat lebih besar sekitar 47 % dibandingkan bayi premature yang tidak atau jarang mendapatkan sentuhan.
· Sentuhan dapat merangsang perkembangan otak bayi.
Salah satu sentuhan yang dapat kita berikan ke bayi contohnya adalah pijatan yang memang nyata memberikan manfaat positif bagi tumbuh kembang bayi.
           · Sentuhan juga memberikan pengaruh positif bagi perilaku bayi.
Berdasarkan beberapa studi ilmiah, bayi yang banyak diberikan sentuhan dan belaian akan lebih mudah dikontrol perilakunya. Bayi yang sering mendapatkan sentuhan juga akan tidur lebih nyenyak dan menjadi tidak rewel. Kita sering denger kan kalo bayi habis dipijat tidurnya akan lebih nyenyak. Masih ada lagi loh, sentuhan juga akan meningkatkan perhatian dan focus bayi dalam berinteraksi dengan orang sekitarnya.
· Sentuhan akan meningkatkan rasa percaya diri bayi.
Perasaan disayangi, dihargai dan diperhatikan membuat bayi merasa diterima di lingkungan sekitarnya sehingga nantinya akan semakin memupuk rasa percaya diri sang bayi.
· Sentuhan akan merangsang bayi mengenal indera perabanya.
Dengan memberikan sentuhan kita juga telah mengajarkan dan merangsang bayi untuk mengenali indera perabanya. Bekal pertama yang diperoleh bayi untuk mengasah indera perabanya adalah dengan memberikan sentuhan kepada bayi.
· Sentuhan akan semakin mendekatkan orang tua dengan anaknya.
Sentuhan berupa pijatan lembut yang diberikan kepada bayi setiap hari akan membuat bayi menjadi lebih dekat dengan orang tuanya. Ikatan (bonding) yang semakin dekat dan kuat tersebut akan membuat orang tua mampu lebih mengerti bahasa tubuh bayi. Orang tua juga akan lebih mudah membaca tanda-tanda (komunikasi) yang diberikan bayinya. Dengan komunikasi yang lebih baik tersebut, orang tua akan semakin paham dan mengerti apa yang dibutuhkan bayinya sehingga tumbuh kembang bayi akan menjadi semakin optimal.
Beberapa tips sentuhan dan pijatan sederhana yang dapat kita lakukan untuk anak-anak kita diantaranya:
·       Memijat saat dan setelah mandi,
·       Membelai kepalanya sambil membacakan buku,
·     Mencium sambil diajak bercanda, memberi pelukan sebelum tidur dan ketika kita akan bepergian tanpa mengajak anak. 
Hal diatas adalah hal-hal sederhana namun sangat berarti bagi tumbuh kembang anak-anak kita.
Melihat pentingnya pengetahuan untuk hal diatas, aku semangat banget untuk mendukung campaign “JOHNSON’S® Baby Sentuhan Penuh Harapan”, dengan menyebarluaskan pentingnya sentuhan ibu terhadap bayi melalui pijatan dan sentuhan saat mandi dan memijat, terutama selama masa neonatal. 
Cara ikutan campaign ini gampang banget, kita bisa mengajak para Ibu lain untuk berpartsipasi secara aktif untuk menyebarkan awareness tentang Sentuhan Penuh Harapan dengan cara: 
–  Menyebarluaskan pentingnya sentuhan Ibu melalui pijatan dan sentuhan saat mandi dan memijat melalui media sosial.
–  Berkontribusi dalam program pembelian Sentuhan Penuh Harapan, dimana JOHNSON’S® Baby menggandeng Alfamart dan Save the Children, memberikan para Ibu cara termudah bagi seluruh ibu untuk berpar5sipasi, yaitu dengan pembelian minimum Rp 25.000,- produk JOHNSON’S® Baby jenis apapun di seluruh gerai Alfamart di Indonesia, JOHNSON’S® Baby akan mendonasikan Rp 500,- ke Save the Children. 
Dengan mendukung campaign ini. berarti kita telah berkontribusi dan membantu berikan harapan bagi bayi yang kurang beruntung di Indonesia untuk hidup, tumbuh dan melihat dunia. 
Nah, semoga tulisan ini bermanfaat yaa.. Untuk informasi lebih lanjut tentang campaign ini, silakan cek akun media sosial resmi dari Johnson’s Baby yaitu @johnsonsbaby_id (Instagram), @JohnsonsBaby_ID (Twitter) dan https://www.facebook.com/JohnsonsBabyIndonesia (Facebook)”