In family

Premium Moments Together with Lotte Chocopie



Minggu yang melelahkan ya buibu, tos dulu dong buat para ibu yang berjuang buat  ngebangunin pagi anak-anak biar nyampe sekolah tepat waktu. Biarpun capek tapi seneng ya, kalo anak naik level, Ibunya juga harus udah naik level duluan. Semua kemampuan dikerahkan supaya bener-bener bisa gas pol memberikan yang terbaik.

Sebulan kebelakang, aku banyak menghabiskan waktu di rumah sama anak-anak. Sengaja untuk memberikan tambahan quality time bersama mereka. Kok ya kebetulan di penghujung liburan ada undangan dari Lotte Choco Pie untuk silaturahmi dengan Brand Ambassador Lotte Choco Pie Carissa Puteri, Julie Taslim, team dari Lotte Choco Pie dan para pemenang lomba photo digital campaign #PremiumMomentstogether. Gak hanya itu aja, di acara ini juga ada psikolog anak dan remaja Mbak Anna Surti yang dihadirkan untuk membahas pengalaman berpuasa kami bersama anak-anak. Aku langsung iyakan ajakan ini. Itung-itung me time keluar sebentar ketemu teman-teman, plus nambah ilmu.



Perbincangan kami sangat seru, masing-masing menceritakan pengalaman mereka melatih anak berpuasa. Pengalamanku mirip dengan Carissa Puteri karena anak-anak kami hampir mirip usianya. Mereka belum bisa berpuasa penuh, yang kami lakukan adalah memberi pengertian tentang konsep puasa. Berbeda dengan Julie Taslim, karena keluarganya tidak menjalankan ibadah puasa, yang dia lakukan adalah memberi pengertian kepada anak-anaknya untuk bertoleransi kepada mereka yang berpuasa, baik para pekerja di rumah atau teman-teman di sekolah. Demikian juga dengan cerita para pemenang lomba digital Lotte Choco Pie, semua ceritanya sangat menginspirasi, ada yang dengan reward, kompetisi, ada juga yang berkunjung ke pemukiman kumuh, semuanya adalah wujud untuk menciptakan #PremiumMomentstogether para Ibu dan anak-anaknya.

Satu hal yang sempat aku catat dari hasil diskusi dengan psikolog kemaren adalah, kita harus memberikan wawasan yang cukup tentang puasa kepada anak sebelum bulan puasa tiba, sehingga anak bisa memaknai puasa dengan baik. Jangan ada paksaan dari orang tua, ajarkan dengan sabar dan jangan segan untuk memberikan pujian dan reward apabila mereka berhasil mengerjakannya.

Bulan yang pernuh berkah ini juga bisa dijadikan peluang untuk menciptakan #PremiumMomentstogether dengan memperbanyak quality time. Bisa dengan belajar agama bersama, mengaji, ajak anak ke masjid, berbelanja, memasak, buka
bersama dan masih banyak lagi.

Tidak hanya sampai disini, momen yang kita ciptakan dengan anak dan keluarga masih bisa kita terapkan di bulan-bulan berikutnya. Karena dengan hubungan orang tua dan anak yang baik akan tercipta keluarga harmonis dan generasi yang membanggakan.



Di akhir acara ada demo masak by Chef Norman loh, seru banget! Resep yang diberikan gampang diaplikasikan di rumah untuk jadi menu sarapan atau bekal anak sekolah. Tentunya resep sederhana namun istimewa ini memakai Lotte Choco Pie, sudah pasti anak-anak suka.
Terima kasih undangannya Lotte Choco Pie, mumpung masih hangat di ingatan, aku mau praktekin dulu ahh resep dari Chef Norman.



 

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In healthy life

Gak Ragu Lagi dengan Permen Pindy, Aman!




Kalo ngomongin permen, kebanyakan orang pasti “Jangan ih bikin batuk, ga enak tenggorokan, nanti gigi bolong loh” haha, alasan tersebut yes pasti ada benarnya kalo kita makan permennya gak beraturan, sehari satu kantong besar yaiyalah sakit, ingat pepatah “yang berlebihan itu tidak baik”

Di keseharianku, aku termasuk “candy person” alias anaknya tuh permen banget. Artinya bukan aku makan permen melulu ya, tapi aku selalu membawa permen kemana pun aku pergi. Kenapa?

Sedia permen di tas itu fungsinya banyak loh, contohnya, karena aku sering mobile dan bertemu banyak orang, aku makan permen biar gak bau mulut. Kemudian, kalo berkenalan dengan orang baru, aku sering menawarkan permen biar obrolan kami gak awkward, jadi lebih ikrib nih ceritanya. Kalo lagi sendiri, misal lagi nunggu sesuatu permen bisa juga jadi penghibur biar gak bosen, dan yang aku rasain, rasa manis permen itu bikin kita jadi lebih rileks, kalo lagi PMS aku pasti makan permen biar gak ngomel-ngomel hehehe.

Banyak jenis permen yang sering aku beli dan aku bawa kemana-mana, tapi yang ini, bener-bener tak tergantikan. Permen Pindy Susu. Kenapa aku memilih permen ini?
Sebenernya pas beli ini pilihan random aja, karena aku memang lebih suka jenis permen yang lunak dan mengandung susu, rasanya tuh nyuummmmmy banget.

Aku udah nyobain 3 varian rasa Pindy Susu, yaitu Milk Chew Candy, Chocolate and Milk Chewy Candy, dan Strawberry and Milk Chewy Candy. Semua enak, aku suka. Rasanya gak bikin eneg, manisnya pas, dan lunaknya bikin ketagihan. Aku bukan orang yang pandai meyakinkan orang kalo yang aku makan tuh enak ya, tapi asli Pindy Susu ini kalian wajib punya buat disimpen di tas ataupun simpan di toples kecil dirumah.

Kemaren aku sempet kaget karena ada info yang tersebar di group Whatsapp, katanya permen Pindy ini mengandung zat yang berbahaya. Aku yang ‘whaaat, kok serem amat!’
Langsung deh aku googling kebenarannya dan dapet info lengkapnya di http://bit.ly/bpom-isu-permen.

Permen ini  diproduksi oleh PT Inansetra Unisatya Bogor dan terdaftar resmi di BPOM dengan logo halal dari MUI. Komposisinya juga tercantum jelas dan InshaAllah semua aman. Gak khawatir lagi deh!

Oh iya, di kemasan 115 gram, isi permen ini ada 50 butir, biasanya beberapa aku bawa di tas, sisanya aku simpan di toples kecil dirumah. Tapi inget ya, permen bukan makanan pokok, jangan lupa tetap makan makanan sehat lainnya agar nutrisi tetap terpenuhi dan juga jangan lupa sikat gigi yang rajin, jadi walaupun ngunyah-ngunyah permen terus, gigi tetep sehat.

Selamat makin tambah manis dengan makan Pindy Susu ya, cek dulu expiry datenya sebelum kamu membeli Pindy susu. Selamat mengunyah!





Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In family healthy life

Jaggira Kena Ruam Popok, sedih :(


Ngomongin soal perkembangan anak-anak, aku agak menyesal sih karena gak terlalu banyak share soal tumbuh kembang anak-anak di blog ini, kalo boleh beralasan memang dengan satu socmed aja beberapa tahun kebelakang aku cukup kewalahan.

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In family healthy life

Meal Planner Bikin Gak Boros Lagi


Gak kerasa kita udah melewati bulan Januari dan Februari aja ya tahun ini. Cepet banget. Rasanya beru kemaren bikin resolusi buat 2018 dan masih banyak yang belum dijalani. Ngomong-ngomong soal resolusi nih, 2017 itu ternyata aku terlalu boros dan terlalu banyak jajan loh, ada yang gitu juga gak?.

Kok bisa ya? Ahh bukannya ini lumrah permasalahan ibu-ibu?
Sepertinya ini gak bisa dibilang lumrah sih, soalnya pas aku print rekening koran, aku hitung betul-betul semua pengeluaran, nilai untuk groceries shopping dan jajan itu tinggi banget, kalo ditekan 20%nya aja bisa banget untuk nambahin tabungan.
Dari sinilah 2018 gimana caranya aku pengen bisa menekan pengeluaran untuk jajan. Udah pake nawaitu nih, pokoknya gak boleh jajan online lagi, niatnya boleh lah seminggu sekali aja jajan makanan online tapi inget seminggu sekali aja.
Pergilah aku ke supermarket seperti biasa nyetok bahan makanan. Karena udah niat gamau jajan, jadi aku beli aja bahan makanan banyak-banyak.. *borong buuk?

Setelah isi kulkas penuh bahan makanan, apa yang terjadi? Wah langsung irit aku bisa nabung… *tentu tidak. Malahan parah sih, aku lupa ada beberapa jadwal yang mengharuskan aku keluar rumah seharian. Seminggu 2x kluar rumah untuk kerja, belum lagi ada sodara yang pas banget lagi dirawat di RS jadi tiap hari makan diluar. Terus, ART aku dirumah itu gak bisa masak, jadi ya kulkas berubah jadi stupa aja gitu. Hiks, dalam seminggu semua sayuran aku rusak dan busuk, cuma daging di freezer aja yang selamat. Hmmh salah lagi kan, clueless begini ya jadi ibu rumah tangga.

Nah pas malem-malem nih, biasalah aku lagi window shopping hahaha. Scroll-scroll online shop, liat-liat apa yang lucu. Trus capture satu tas inceran, aku kirim ke siapa lagi kalo bukan ke Ajeng . Balesannya apa sudah ketebak pasti jadinya belanja barengan yakan. Karena barang dikirimnya kerumahku jadinya aku yang orderin tuh belanjaan kita berdua, sambil masukin ke chart tas inceran kita, iseng aku liat produk lain dari ols ini, sebut aja webstorenya chicanddarling, trus aku nemu planner lucu dr web ini, ada groceries planner dan ada juga meal planner, iseng-iseng aku beli deh.

Pas paketnya nyampe, lucu banget loh si planner ini, kayak yang sayang kalo mau dicoret-coret. Aku tunjukin ke suami “Pak liat deh lucu nih planner buat menu harian, biar gak kehabisan ide nih kalo nyiapin bapak sarapan.” Dengan lempengnya suami aku jawab “Paling gak kepake juga, ujung-ujungnya go-food.” Sebel sih ini.

Mulailah aku ceritanya mau nulis menu buat satu minggu. Udah di story dulu masuk IG biar keren hahahaha *anak konten banget sis. Dan sejatinya bikin menu ini kok susah amat yak, mungkin karena faktor skill masak aku yang pas-pas-an juga. Lama merenung mikirin menu, sampe akhirnya aku buka lemari es, aku catet bahan yang aku punya dan bisa dimasak apa. Dari sini aku baru nyadar ini nih baru yang namanya meal planner, gak cuman aku bisa nyusun menu doang tapi harus tau juga bahan apa yang kita punya dan harus disiapin plus mengukur kita mampu gak buat mengolahnya.

Jadi dalam seminggu aku nyesuaiin jadwal kira-kira aku harus masak di hari apa aja dan kalo ada hari dimana aku harus beli makanan diluar juga aku tulis di meal planner. Sesimple ini. Dan ternyata manfaatnya banyak. Aku juga nyoba order makanan ke catering yang bisa nyediain menu lauk pauk simple yang bisa tinggal dipanggang atau digoreng, just in case kalo aku gak dirumah, minimal “si mbak” bisa lah kalo cuman ngegoreng, dan dari sisi harga lebih murah dibanding beli di resto.

Sejauh ini “meal planner” beneran efektif. Gak ada lagi sayuran busuk dan dibuang, gak terlalu boros, dan makan juga jadi lebih teratur. Waktunya masak kita masak, kalo harus beli juga udah direncanain, jadi pengeluaran gak dobel. Seneng kan?

Segitu dulu ceritaku ya, semoga kita gak boros lagi ya buibu. Ketemu lagi di artikel berikutnya…

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In healthy life

Susu Bergizi Kesukaanku



Memilih susu UHT untuk memenuhi kebutuhan nutrisi keluarga sudah jadi gaya hidup sebagian besar keluarga Indonesia termasuk keluargaku.
Akan tetapi ketika aku datang ke acara Bloggers Gathering “Susu Bergizi Kesukaan Anak” yang diadakan Tetra Pak Indonesia minggu lalu, aku dibuat terheran-heran dengan fakta yang dibeberkan oleh Gabrielle Angriani (Communication Manager Tetra Pak Indonesia) bahwa tingkat konsumsi susu di Indonesia itu hanya 12.1 liter, jauh bila dibandingkan dengan rata-rata Negara ASEAN lainnya seperti Filipina dengan 22.1 liter, Thailand 33,7 liter, dan Negara yang terdekat dengan kita seperti Malaysia pun bisa mencapai 50,9 liter. Kenapa hal ini bisa terjadi ya? Mungkin karena masih banyak Ibu di Indonesia yang belum teredukasi untuk dapat memilih susu yang tepat bagi keluarga terutama bagi buah hati mereka, salah satunya adalah susu Ultra-High Temperature atau disingkat UHT.

Mungkin banyak ibu yang masih belum tau sebenarnya UHT itu apa, masih banyak yang berpikiran bahwa UHT itu sebuah merek susu, UHT itu sekedar susu cair atau susu kotak hehe, aku sempet loh berpikiran seperti itu juga :)

Dalam kesempatan gathering kemaren, diterangkan dengan begitu jelas oleh Lisa Suhanda selaku Food Technoligist Tetra Pak Indonesia  bahwa “Teknologi pemrosesan susu UHT menggunakan alat pensteril yang dihubungkan ke mesin pengisi aseptik untuk mengemas produk. Melalui teknologi tersebut, susu UHT aman dikonsumsi khususnya untuk anak–anak berusia di atas 2 tahun. Susu UHT juga dapat disimpan dan didistribusikan pada suhu ruang selama 9-12 bulan tanpa membutuhkan pendinginan dan bahan pengawet.”

Susu UHT (Ultra-high Temperature) adalah susu segar asli yang dipanaskan dengan suhu sekitar 135°C dengan satuan waktu 2-4 detik dan langsung didinginkan. Hal ini bertujuan untuk mengeliminasi semua bakteria buruk yang dapat merusak susu. Proses singkat tersebut memastikan nutrisi, rasa, kesegaran susu tetap terjaga.

Proses pemanasan susu UHT memastikan semua bakteria berbahaya yang ada didalamnya telah tereliminasi sehingga susu UHT dapat disimpan 9-12 bulan tanpa membutuhkan pengawet ataupun pendinginan (selama kemasan susu belum dibuka).

Bagi keluargaku terutama anak-anak, mereka sudah mengenal UHT setelah mereka lepas dari ASI. Jujur awalnya memilih UHT alasan utama aku ya karena biar gak repot aja sih, dan setelah dari acara kemarin aku jadi lebih tau tentang manfaat susu UHT, diantaranya:
1.   Berbagai jenis nutrisi yang terkandung dalam susu UHT, seperti kalsium, fosfor, protein, vitamin vitamin B, Vitamin A dan lainnya yang sangat penting bagi pertumbuhan dan perkembangan anak dan juga baik bagi kesehatan tulang dan jantung.
2.     Susu UHT dapat secara aman dikonsumsi oleh anak-anak kita semenjak usia diatas 2 tahun. Bahkan aku dan suami masih mengkonsumsi susu hingga sekarang.
3.     Susu UHT menawarkan sejumlah varian rasa yang enak dan disukai oleh anak–anak seperti cokelat, stroberi, mocha, pisang, melon, dan lainnya.
4.   Susu UHT menyediakan kemudahan konsumsi dimana saja dan kapan saja tanpa harus melalui tahapan persiapan seperti mengukur takaran saji, mencampur, dan mengaduk.
5.     Susu UHT cocok bagi konsumen dengan gaya hidup modern dan on the go karena dapat dikonsumsi secara langsung.
6.     Susu UHT dapat menjadi pilihan untuk menanamkan kebiasan konsumsi sehat bagi anak, dengan cara yang menyenangkan sederhana, dan praktis.
7.    Produk susu UHT tersedia dalam beragam ukuran porsi salah satunya ukuran satu kali minum yang mudah dibawa untuk anak-anak khususnya saat bersekolah dan beraktivitas di luar.

Wah banyak banget ya manfaatnya, tapi harus diingat juga kita tetap harus teliti dalan membeli dan menyediakan susu UHT untuk keluarga kita, baiknya kita juga harus memperhatikan hal-hal dibawah ini:
1.  Pastikan kita mengecek tanggal kadaluarsa, jangan membeli UHT yang terlalu dekat dengan tanggal kadaluarsanya ya apalagi jangan sampai sudah melewati tanggal expired.
2.     Pastikan kemasan UHT yang kita beli bagus. Tidak gembung, tidak kempes, rapat dan tidak rusak.
3.     Belilah susu UHT di tempat yang terjamin kebersihannya.
4.     Simpan UHT yang kita beli di tempat yang bersih, dan tidak terkena panas langsung.
5.     Saat mengkonsumsi UHT biasakan juga tangan kita dalam keadaan bersih ya.

Yang terakhir saat kita memilih susu UHT pastikan kemasan susu berlogo Tetra Pak Indonesia karena Tetra Pak merupakan pionir kelas dunia dalam kemasan karton Aseptik yang sudah beroperasi sejak tahun 1952 jadi sudah sangat dipercaya. Dan teknologi kemasan Aseptik Tetra Pak memiliki enam lapisan perlindungan yang didesain untuk tidak tembus dari cahaya, udara, kelembaban, bau, dan bakteri, sehingga kandungan nutrisi di dalamnya tetap terjaga dengan baik tanpa membutuhkan pengawet selama 9-12 bulan.

Oke ibu-ibu, sudah jelas kan. Kita tidak perlu bingung lagi memilih UHT Susu Bergizi Kesukaan keluarga. Untuk memperoleh informasi lebih lanjut kita bisa cek hastag #SusuBergiziKesukaanku di instagram dan twitter TetraPak_ID.  Juga facebook Tertra Pak Indonesia @TetraPakID. Sudah minum susu belum hari ini?


  • (kiri) Gabrielle Angriani (Communications Manager Tetra Pak Indonesia) membawakan talkshow seputar konsumsi susu di Indonesia beserta manfaatnya untuk anak.
  • (kanan) Lisa Suhanda (Food Technologist Tetra Pak Indonesia) memberikan pemaparan mengenai teknologi Kemasan Aseptik Tetra Pak dan keunggulan-keunggulannya
Saat membeli susu UHT pastikan kemasannya berlogo Tetra Pak ya..
With bundo Olanatics

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In daria family healthy life

Pereda Panas Dalam Andalan Keluarga Daria


Udah 2 minggu lebih kami pulang dari liburan, rasanya kok capeknya gak abis-abis. Waktu liburan sih seneng ya, gak kerasa capeknya. Begitu sampe rumah, baru deh mulai capek tak berkesudahan. Apalagi Ibu-ibu gini ya, gak ada berhentinya. Ngurusin baju kotor, beresin rumah yang abis ditinggal, anak-anak yang harus terus diperhatiin dan masih banyak lagi. Apalagi sekarang aku gak pake mbak di rumah. Harus setroong ya buibuu.

Yang bikin sempet agak khawatir sebenernya si kakak. Kemaren waktu ke Singapore itu kan cuacanya gak menentu ya. Pagi panas, siangnya hujan. Atau paginya hujan, siangnya panas banget. Abis kenap panas jalan-jalan di luar, masuk MRT, AC nya duingin banget. Sampe di Bandung kakak sempet agak sumeng dan mogok makan. Katanya gak mau makan karena sakit buat nelen. Wah tanda-tanda mau sakit nih. Makanya sebelum sakit berkepanjangan aku langsung bikin sup supaya dia ada selera makan, istirahat di rumah gak main kemana-mana dan gak lupa, kasih Larutan Cap Kaki Tiga untuk meredakan panas dalamnya. Aku jaga banget pokoknya jangan sampe demam dan sakit beneran. Soalnya kan harus sekolah juga.

Untuk Larutan Cap Kaki Tiga ini udah gak asing buat kakak. Karena memang aku selalu punya stock di rumah. Udah kebiasaan sejak jaman kuliah dulu. Anak-anak jadi terbiasa. Kalo mulai tenggorokan gak nyaman, sakit buat nelen, sariawan dan bibir pecah-pecah, Larutan Cap Kaki Tiga to the rescue!

Tanpa disadari, produk ini udah jadi produk langganan turun temurun dari mulai Ibu aku, aku dan sekarang ke anak-anak. Emang kalo produk bagus udah bertahun-tahun gini udah susah buat pindah ke merk lain ya. Udah terasa manfaatnya, gak berani kalo mau coba yang lain.

Menurut informasi yang aku dapet, Larutan Cap Kaki Tiga ini teryata udah dipasarkan di Singapore sejak 80 tahun yang lalu. Masuk ke Indonesia di tahun 1978 dan sejak tahun 2011, lisesninya dipegang oleh PT Kino Indonesia, Tbk. Makanya, gak heran kalo produk ini jadi andalan keluarga Indonesia sejak berpuluh-puluh tahun lalu.

Kalo dulu jaman aku masih kecil sih varian rasanya terbatas, hanya plain aja. Kalo sekarang udah macem-macem. Mulai dari rasa buah leci, jambu, jeruk nipis, melon dan strawberry. Bahkan ada kemasan kaleng juga dan kemasan khusus bergambar Mickey Mouse yang bikin kakak seneng tiap kali disuruh minum ini. Gak pake susah deh ngebujuknya, kemasannya fun untuk anak-anak dan rasanya juga seger banget. Jangan ragu ya buibu, kandungan mineral alaminya aman untuk anak-anak. Produk ini juga terdaftar di BPOM dan halal certified!

Kalo aku sendiri, paling suka yang rasa timun suri. Seger banget beneran kayak minum es timun suri. Siapa yang setuju? Hehehe.

Semoga kita dan anak-anak selalu sehat yaa. Selamat makan-makan enak, jangan takut sama panas dalam! :)
Jaggira suka banget Larutan Cap Kaki Tiga yang bergambar Mickey Mouse

Dingin lebih segar loh..

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In daria family jaggira lenonina

Keluarga Daria Liburan ke Singapore, Part II





Sesuai janjiku di artikel sebelumnya, aku kembali lagi buat ngelanjutin cerita liburanku bersama anak-anak ke Singapore.

Cerita kali ini akan membahas itinerary selama 5D4N di Singapore.

Berhubung hari pertama waktu kami sudah habis untuk perjalanan dan check in hotel (baca part 1 di sini: link), langsung aja kita membahas hari kedua yaa…

Sebelum berangkat, sebenernya aku sempet nyiapin itinerary seperti ini:

Day 1: Check in, Marina bay, Art Science Museum
Day 2: USS
Day 3: S.E.A Aquarium, Garden By The Bay
Day 4: Jurong Bird Park, beli oleh-oleh
Day 5: Lunch, menuju airport, pulang

Tapi ternyata memang traveling bersama anak, anaknya kecil-kecil, dua pula, gak segampang jalan sendiri sama temen. Beda banget. Hari pertama, dari perjalanan aja mereka udah kecapekan, gak mungkin kan dipaksakan untuk memenuhi itinerary.

Kemudian hari kedua. Rencananya mau pergi ke Universal Studio. Aku sudah beli tiket secara online untuk hari Sabtu. Belinya bareng waktu beli tiket pesawat. Dari pengalamanku sih seharusnya aku gak perlu beli tiket USS duluan, karena beli di hari sebelumnya juga bisa kalo gak pengen ngantri untuk beli on the spot. Kesalahanku, hari kedua ini Lenon requestnya pengen pergi ke playground aja, dan ya tentu aja aku menolaknya. Lah wong ya tiket udah dibeli kan. Alhasil selama di USS dia gak happy, selalu bilang “ayok buu aku mau ke playground aja.” Belum lagi ternyata seusia Lenon belum bisa maksimal menikmati USS. Setiap mau masuk ke wahana dia ketakutan karena rata-rata pintu wahana itu gelap. Rumah Elmo yang dia idam-idamkan aja ternyata gak sesuai ekspektasi karena lorongnya gelap. Satu-satunya yang dia suka dari USS adalah toys storenya. Banyak merchandise kartun kesukaan anak-anak yang dijual. Selain itu toys store, favorite mereka adalah stand popcorn yang besar hahaha. Terutama Jaggira, pokoknya POPCORN!

Akhirnya selama di USS kemaren aku cuma ngeliatin anak-anak pilih-pilih merchandise, main bubble dan makan popcorn. Dari sini pelajaran buat aku banget, bahwa ini liburannya anak-anak jadi ortu harus nurutin kemauan anak. 

Next kita kemana? Mencari playground gratisan hahahaha.

Cerita tentang playground ini sungguh di luar itinerary. Harusnya di USS aku janjian sama keluarga Lemon. Mau main bareng ceritanya, tapi karena Lenon gamau berlama-lama di USS, kami pindah haluan buat ketemuan di playground. Playground mana yang seru dan gratis? Atas saran Ajeng (ibunya Lemon) akhirnya kita menuju playground di Vivo City.

Sesampainya di Vivo City, mood anak-anak langsung berubah drastis, happy banget mereka ketemu Lemon, main slide, trampoline, dan puncaknya mereka semua basah kuyup main air. Seru banget! 

Buat pertanyaan “Kalo main di Vivo City ganti bajunya dimana?” Disana ada tempat untuk ganti kok. Tapi jangan lupa bawa handuk dan baju ganti ya. Kemaren aku gak bawa handuk sendiri jadi harus beli. Untungnya memang di area playground banyak toko baju anak-anak, jadi yaudah aku beli anduk di Cotton on harganya $23.

Setelah dari Vivo City kami menuju ke somerset untuk makan dan jalan-jalan. Temanku, Ibu Ajeng ini udah hafal banget sama lidah bule saya yang maunya makan masakan Indonesia hahaha. Jadilah kami makan di warung makan serba sup, namanya Tok Tok di lantai dasar 313 somerset. Pilihan makananya banyak, untuk anak-anak bisa makan sop buntut, porsinya pun besar dan udah certified halal! Nikmatnyoo..

Sore hari, kami bersantai duduk-duduk di jalanan Orchard, anak-anak sibuk main ngajar-ngejar burung, ortunya sambil ngobrol kesana-kemari (baca: ngegosip). Enak ya, di Singapore gak terlalu parno kalo anak-anak main sendiri bakalan diculik orang (nauzubillah..) paling yang ditakutin anaknya kebablasan ngejar burung kejauhan hehehe. Dan sempet pas kita lagi nongkrong eh lewatlah segerombolan pemain AAC 2, spontan ingin ku teriak “Nikahi aku Fahri!” tapi seketika aku sadar sebelahku ada Tria Nuril (ponakan jauh Fedi Nuril) *krik.

Hari ke-3

Belajar dari kegagalan hari sebelumnya, hari ketiga ini aku bener-bener nanya ke Lenon, mau kemana, main apa, pengen liat apa. Aku tunjukin beberapa gambar dan video tempat-tempat yang bisa dia kunjungi. Lenon pilih S.E.A Aquarium karena pengen liat ikan besar, katanya. Langsung deh kita menuju ke Sentosa lagi. Oiya Jaggira gak terlalu banyak dilibatkan ya, karena dia masih seupil, kemana aja asal naik stroller sih Jaggi oke-oke aja hehehe. 

Sampai di S.E.A Aquarium antrian tiket tidak terlalu panjang. Kami hanya butuh waktu sekitar 15 menit dari antri tiket sampai akhirnya masuk. Awal masuk sih seperti tempat-tempat atraksi pada umumnya, memang agak gelap, tapi Lenon tetap excited mungkin karena ini permintaan Lenon sendiri. Beda sama yang USS kemaren, mintanya perosotan dikasihnya lain hehehe. 

S.E.A Aquarium bagus dan besar banget, Jaggira dan Lenon super happy. Aku juga gak bosen disini karena ikannya cantik-cantik banget. Tempatnya dingin. Di dalem bisa beli cemilan sambil duduk-duduk nontonin ikan-ikan. Kalo dikasi  kasur angin asli aku bisa ketiduran *norak mode.

Setelah dari Sentosa, kami menuju Bishan untuk mengunjungi keluarga Lemon, hmm jujur sebenernya pengen aja minta makan siang gerateiisss hahaha piss Jeng!

Ini pertama kalinya aku ke Bishan, karena sebelumnya aku ke rumah Ajeng yang di Ang Mo Kio. Bishan daerahnya jauh lebih asik, gausah pindah lagi ya Jeng, di situ aja, halamannya luas yakan nanti Bruno Mars manggung di situ kita bisa ngintip.

Udah dapet makan enak gratis, trus cuacanya adem karena habis hujan, daripada ngantuk kami bergegas untuk jalan-jalan lagi. Kali ini giliran ibunya dong pengen cuci mata di Suntec City. Mall ini super besar dan semua brand ada. Adidas, Nike, Onitsuka, HM, Uniqlo, dan Reebonz juga ada disini loh buibu. Kami menghabiskan waktu sampai makan malam di sini kemudian kembali ke hotel.

Hari Ke-4

Hari ini kami semua bangun siang. Memang pengen santai aja sih, gak ngejar apa-apa. Pas nanya Lenon maunya kemana, dia bilang pengen beli mainan aja trus main di hotel. Jadi hari keempat ini isinya hanya makan siang di luar, beli oleh-oleh, ke toko mainan dan main di hotel. Simple tapi semua happy:)

Hari Ke-5

Hari terakhir di Singapore, sediihh karena liburannya udah habis tapi happy karena akhirnya punya pengalaman baru bareng suami dan anak-anak. Pesawat kami boarding jam 14.30, jadi jam 11.00 kami sudah check out dan menuju ke Changi Airport. Sampai di airport kami makan siang dan mampir beli coklat. Oiya kalo naik Air Asia, terminalnya baru loh, terminal 4. Lebih besar tapi sayang brand MCM ga ada disini, duh ibuk yaa teteup hmmmm.

Okey, selesai sudah cerita liburan kami. Semoga ada info yang berguna. Selamat kembali ke rutinitas dan yuk mari nabung biar bisa liburan lagi :)









Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments