Thursday, June 15, 2017

Introducing, Amalia Halal Beauty Cosmetics

Assalamualaikum..

Make up merupakan kebutuhan utama bagi para wanita, termasuk kita-kita ini. Ya nggak? 
Walaupun aku bukan tipe penggila dandan setiap hari tapi aku suka beli dan koleksi make up terutama lipstik, karena kadang aku butuh ber-makeup dengan tema atau color-tone tertentu untuk event, gathering, kondangan atau sekedar untuk tampil beda.

Dulu tiap beli makeup, aku gak terlalu mempedulikan perihal ke halal-an make up tersebut. Tapi setelah tau ilmunya, bahwasannya make-up yang tidak halal (terdapat kandungan hewani yang tidak halal ataupun alkohol) bisa merusak atau menyebabkan tidak sah-nya ibadah kita. Sedih ya... 

Sekarang, semakin banyak orang yang aware dengan ke halal-an make up ini pun jadi semakin banyak pula brand yang mengeluarkan produk kosmetik halal. Seperti yang baru aku temukan yaitu Amalia Halal Beauty Cosmetics. 

Sudah liat kan video Amalia Halal Beauty Cosmetics yang aku post di akun instagramku? Pas terima hampers berisi berbagai jenis lipstik dan bedak aku langsung jatuh cinta. Warna-warna lipstiknya sangat elegan. Warna-warna lipstiknya terinspirasi dari budaya Maroko yang classic dan elegan. Apalagi matte lip cream nya, teksturnya ringan, pigmented dan tidak membuat bibir kering. Compact powdernya juga ngeblend dengan kulit wajahku. Recomended deh pokoknya.
Buat yang penasaran dengan Amalia Halal Beauty Cosmetics bisa langsung follow akun instagramnya @amaliahalalbeauty dan kunjungi websitenya di www.amaliacosmetics.com atau untuk fast response bisa hubungi what's app nya di 081284922697.

Buat yang ini tampil cantik dan elegan selamat mencoba Amalia Halal Beauty Cosmetics ya... 





Wednesday, March 22, 2017

Laid Back LAYLA


LAYLA kembali lagi dengan koleksi terbaru, masih sama dengan konsep "laid back". Tapi kali ini kami lebih explore lagi untuk penggunaan material dan aplikasi untuk tiap artikel. Kunjungi instagram @laylalabel ya dan jangan lupa belanja :)

Ujian Socmed

Pernah ga ngerasain rasanya pengen jauh-jauh deh dari social media. Socmed orang-orangnya bikin pusing, disini lagi susah eh disana happy-happy.. hehe..
Saya sih pernah, entah kenapa kepikiran gitu sampai akhirnya ngeliat salah satu postingan quotes dari temen, lupa deh kalimat persisnya seperti apa yang jelas intinya bahwa tiap individu itu punya cara bersyukur dan hal untuk disyukuri yang berbeda. Pas baca quotes ini saya langsung bersyukur banget punya anak-anak sehat, suami yang baik, tempat tinggal yang layak dll. 

Memang ujian perempuan itu gak jauh-jauh dari materi dan gaya hidup. Apalagi sekarang ada social media, yang kadang bisa jadi tolak ukur untuk menilai seseorang, hiks :(
Kalo ada orang berpendapat "Si A ini pencitraan banget di socmed, aslinya gak gitu loh." Buat saya sih pencitraan sah-sah aja, apalagi kalo udah menyangkut branding, itu sih wajib. Cuman kadar dari pencitraan itu yang perlu diperhatiin. Kembali lagi kita harus tau diri kita itu seperti apa, pengen dilihat di social media seperti apa, apakah kira-kira peran kita di social media itu bermanfaat atau tidak, ini sih yang sering saya pikirin. Kalo saya sih pengen banget bisa menyebarkan hal-hal positif di socmed, gimana caranya terus bahagia biar nular ke orang-orang, pengen bisa sharing kalo seorang ibu rumah tangga itu walaupun banyak dirumah bukan berarti ga bisa berkarya. 

Happy itu nilainya gak dari materi aja kok, bersyukur setiap hari dan bersih-bersih deh dari hal yang banyak menimbulkan penyakit hati seperti iri, dengki, kebanyakan kepo, riya' dll. Yuk perbaiki amalan dan jadi individu yang lebih menyenangkan baik di dunia nyata maupun dunia maya. 

Salam,
@dhaturembulan

Friday, March 17, 2017

Enam bulan setelah tinggal di rumah baru

6 bulan setelah pindah ke rumah sendiri.
Rasanyaaaaaaaa.....

Sebelum menempati rumah sendiri, saya tinggal bersama Papa dan Mama mertua dengan 2 orang asisten rumah tangga. Enak gak tinggal sama mertua? enak banget sih buat aku, mertua saya alias orang tuanya Tria itu baik, santai, modern, religius tapi disiplin banget. Setelah pindah rumah sendiri, saya merasa kehilangan mereka, walaupun rumahnya masih sama-sama di Bandung. Kadang kangen makan malem yang selalu bareng satu meja makan sambil nonton NET TV, sinetron OK-JEK favorit aku dan mama hehehe. Kalo Tria lagi keluar kota pun jadi gak terlalu berasa kesepian.

Tapi kalo saya tinggal bersama orang tua terus, mungkin saya gak akan punya pengalaman hidup seperti yang sekarang saya alami. Rumah kami #CasaDariaa lokasinya sedikit jauh dari pusat kota, dan merupakan jalur daerah pariwisata, jadi udah pasti gak akan bisa keluar rumah saat weekend, libur nasional atau hari-hari dimana turis berdatangan. Keluar komplek aja udah macet, males duluan lah kalo pergi-pergi mending pas weekdays. Nah, karena alasan ini pula akhirnya saya memilih untuk banyak dirumah. Selain macet, kalo ga dianter suami ongkos ubernya mahal huhuhu.. *perhitungan mode on.

Banyak dirumah enak pasti ya, tidur-tiduran, makan, nonton... eh kata siapa?! 
Saya cuma punya 1 asisten rumah tangga, kerjaannya adalah nge-back-up urusan ngasuh anak. Jadi urusan anak masih full sama saya, cuman saya butuh teman buat gantian kalo mau mandi, sholat, makan dll. Semasa masih bareng mertua, urusan rumah kalo ada yang skip-skip pasti udah di handle sama mama, nah sekarang kalo saya ada yang lupa, yaudah deh, salah sendiri huhuhu... 

Pelajaran selama 6 bulan ini kira-kira seperti ini:
1. Jadi ibu harus sehat. Sehat jasmani rohani ya... rajin berdoa biar diberi kesabaran yang lebih.
2. Jadi ibu harus disiplin. Ketika ibu bangun siang, seisi rumah akan ketinggalan langkah.
3. Jadi ibu harus bisa multitasking.
4. Jadi ibu harus teliti.
5. Jadi ibu gak boleh males.
6. Jadi ibu harus happy.

Masih banyak point yang bisa disebut, tapi 6 aja deh. Itu aja susah loh :)
Untuk ibu-ibu diluar sana yang banyak menginspirasi saya, terimakasih yaaaa... terus menginspirasi, karena tanpa kalian mungkin saya gak akan sampai di titik ini.

Saturday, October 15, 2016

Happy Anniversary & Selamat Datang di dhaturembulan.com

By @ridwanmets

Assalamulaikum....
Haiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii...... 
Serius deh saya teriak "Hai" nya kenceng banget loh ini hehehe. Udah lama banget gak nge-blog. Gila ditinggal deh ama pembaca, hiks ;( jangan yaaa...
Kali ini saya ingin minta maaf karena jarang nge-blog, padahal udah banyak yang nanyain. Trus begitu nulis lagi eh alamat blog nya udah ganti. Yup bener banget, saya mengganti alamat blog saya dari www.tuan-nyonya.com menjadi www.dhaturembulan.com. Kenapa? Karena kalo dipikir-pikir tuan-nyonya nickname jaman dulu banget, jaman pacaran ala-ala hahahahaha. Sekarang kan udah ada Lenon, Jaggi, udah jadi keluarga Daria, masak masih tuan-nyonya aja. Nah tadinya saya pengen pake nama Daria di blog, cumaaaaannnn biar lebih gampang inget, orang lebih cepet notice, saya pake nama saya sendiri deh hehe *bilang aja narsis :)

Rencananya perubahan nama blog ini akan di launching pas tanggal 13 Oktober kemaren, bertepatan dengan anniversary saya dan suami, tapiii apa daya laptop saya baru pulang dari RS setelah tanggal 13. Ceritanya harddisk, charger dan isi laptop saya baru dikadoin dan diupgrade sama suami sebagai kado anniversary biar gak ngerecokin leptop dia hahahaha...

By the waaayyyy... Sekarang saya lagi banyak dirumah, ngerjain beberapa project social media, belajar masak, dan belajar gardening. Brand Layla Label dan yaomievada Shoes juga masih jalan. Minggu depan saya ada project untuk photoshoot di Padang bersama hijUp.com. Gak sabar banget nih karena saya belum pernah ke Padang, ke Sumatera cuma baru Medan aja. Perjalanan ke Padang nanti akan saya share di instagram ya seperti biasa. 

Nah, berikut ini foto saya dan suami pas tanggal 13 Oktober kemaren. Alhamdulillah, sudah 4 tahun berjalan. Sudah ada Lenonina, Jaggira, dan kami sudah menempati rumah baru.... Alhamdulillaaaahhhhhh banget...

Sampai jumpa di postingan berikutnya ya, kalo ada ide untuk materi post boleh loh di share ke saya. Email aja ke ask.dhaturembulan.com.

4 tahun pernikahan
Masih gak pernah romantis
Brunch di HolyRibs
Steak biar cepet gemukan
Apple Pie
Brownies




Sunday, July 10, 2016

Belanja Hemat di Waktu yang Tepat

Assalamualaikum wr wb

Mumpung masih suasana lebaran, saya pengen ngucapin selamat Idul Fitri 1437 H, mohon maaf lahir batin ya..
Gimana ni lebarannya, pada mudik ga? Kalo saya sih kebetulan tahun ini gak mudik, cuma silaturahmi aja dengan keluarga di Bandung dan Jakarta. Lumayan ngirit ongkos hehehe..
Ngomong-ngomong soal irit, curhat sedikit ya, kebutuhan rumah tangga selama ramadhan dan hari raya pada meningkat gak sih? Kalo saya sih iya banget. Terutama kebutuhan harian lebih tinggi daripada bulan-bulan lain. Mungkin karena jadi lebih sering masak dirumah untuk buka bersama, banyak sodara datang dll. Tambah lagi saya termasuk penyuka belanja online, makin-makin deh tuh, Lebaran jadi pengen segala sesuatu dibeli dari mulai baju, peralatan rumah tangga sampe elektronik. Dari yang kecil-kecil sampai yang budgetnya lumayan tinggi, apalagi setelah dapet THR gatel banget pengen dibelanjain semua. 
Lebaran ini impian saya adalah pengen bisa beli tambahan peralatan yang berguna untuk kebutuhan rumah, jadi berusaha banget biar THR gak habis buat jajan aja.
Tapi pas iseng-iseng scroll-scroll timeline instagram, eh saya liat infonya blibli.com lagi punya program promo sale besar-besaran untuk lebaran nih. Lengkap banget, dari mulai gadjet, perkakas rumah tangga, aksesoris traveling juga nih yang butuh buat liburan, lengkap bangeetttt...
 
Saya mulai kalap, ada perlengkapan rumah tangga (mesin cuci) inceran saya lagi diskon besar, ini bisa makin hemat karena Blibli memberikan kemudahan dengan diskon besar-besaran dan extra Disc 5% all Item. Trus saya pikir kalo lagi lebaran pengiriman untuk belanja online bakalan jadi lama, ternyata di Blibli.com enggak loh, mereka tetap melakukan pengiriman barang-barang yang dipesan selama libur lebaran. Asik bukan?
Baju-baju anak dari brand kesayangan diskon besar, handphone, camera juga diskon, banyak deh. Ini sih beneran belanja hemat di waktu yang tepat. Pas lagi butuh, pas dapet THR pas juga ada diskon besar-besaran. Yuk buruan buka di https://www.blibli.com/
bisa via browser atau download aplikasinya ya. Tapi inget yaaa first thing first, okeeyyy :))
 
Salam,
Dhatu Rembulan

Sunday, June 19, 2016

One Step Ahead Mum, Selangkah Lebih Maju Menyiapkan Kesuksesan Anak Di Masa Depan

Assalamualaikum,

Lenonina dan Jaggira lagi nyenyak bobo siang, saatnya “me time”. Menulis adalah salah satu kenikmatan yang luar biasa di sela-sela kita mengasuh anak. Rasanya pengen setiap hari menulis dan sharing semua tentang petualangan saya menjadi ibu. Menjadi ibu dari dua anak lucu Lenonina (2,7 yo) dan Jaggira (7mo) tidak gampang, kadang bisa sangat bersemangat, happy bisa ketawa bareng, main bareng tapi kadang juga rasanya cape saat menghadapi mereka sedang tantrum, gak mood jadi rewel dll. Tapi semua itu apabila kita jalani dengan ikhlas dan sabar InshaAllah kita akan ditunjukan jalan untuk melaluinya dengan lebih mudah.

Dengan perkembangan jaman dan teknologi yang sangat pesat, sebagai ibu kita juga harus sadar akan pentingnya menjadi ibu yang selangkah lebih maju. Ibu masa kini harus menjadi seorang “One Step Ahead Mum” agar anak-anak Indonesia khususnya anak-anak kita mampu bersaing dan selangkah lebih maju menuju kesuksesan di masa depan. 

Beberapa waktu yang lalu, Nutrilon Royal mengadakan parenting talkshow yang bertajuk One Step Ahead Mum. Menjadi One Step Ahead Mum bukan hanya selalu memberi yang terbaik untuk masa depan anak-anak, namun juga selangkah lebih maju dalam merencanakan keberhasilannya di masa depan: Nutrisi yang tepat sesuai dengan tumbuh kembang anak, mendukungnya menemukan potensi diri, merencanakan pendidikan yang tepat dan persiapan dana yang matang.

“Nutrilon Royal mendukung dan mengajak para ibu di Indonesia untuk menjadi seorang One Step Ahead Mum, yang tidak hanya selalu memberi yang terbaik untuk masa depan anak-anaknya, tetapi juga selangkah lebih maju dalam merencanakan keberhasilannya di masa depan: mendukungnya dalam menemukan potensi diri, merencanakan pendidikan yang tepat dan persiapan dana yang matang dan nutrisi yang tepat sesuai dengan tumbuh kembang anak. Perencanaan yang baik dapat membantu ibu dalam memberikan dukungan yang terbaik untuk anak.” Kata Danish Rahman, Marketing Director PT Nutricia Indonesia Sejahtera. 
Danish Rahman, Marketing Director PT Nutricia Indonesia Sejahtera  
Ligwina Hananto, Perencana Keuangan. Dr. Bernie Endyarni Medise, SpAK, MPH, Dokter Spesialis Anak dan Tumbuh Kembang. Astrid Suryatenggara, ibunda Revo (Junior MasterChef Indonesia). Ajeng Raviando, Psi., Psikolog Anak. Drh. Damayanti Jusuf, M.Sc, Ph.D., Praktisi Pendidikan Anak
Diawali dengan asupan anak. Menurut Dokter Spesialis Anak dan Tumbuh Kembang, Dr. Bernie Endyarni Medise, SpAK, MPH, “Penting bagi ibu untuk memahami tumbuh kembang anak serta memenuhi kebutuhan dan stimulus yang tepat. Salah satu yang harus diperhatikan adalah asupan anak, yaitu memastikan bahwa asupan anak sudah mendapatkan nutrisi yang seimbang. Pemberian nutrisi yang baik akan berdampak positif pada kesehatan, perkembangan otak, daya tahan tubuh (imunitas) dan pertumbuhan anak, sehingga anak dapat memaksimalkan potensinya dengan baik”.
Saya sempet agak takut, karena saya dan suami cenderung kurus, sedikit picky dalam menentukan makanan, saya gak pengen anak saya ngikutin orang tuanya, jadi dari umur 6 bulan Lenonina saya ajarkan untuk mau makan berbagai macam jenis karbo, sayuran dan buah. Begitu pula dengan Jaggira yang baru mulai mendapat makanan pendamping. Alhamdulillah, sekarang Lenonina berat badannya normal, makannya selalu lahab dan gak pilih-pilih.

Selanjutnya, dalam rangka merencanakan masa depan anak, salah satu aspek penting yang perlu dilakukan oleh para ibu terlebih dahulu adalah pengidentifikasian potensi anak, dimana dikenal adanya 8 Tipe Kecerdasan Majemuk yaitu Kecerdasan Bahasa, Logika / Matematik, Musikal, Spasial, Kinestetik/ Jasmani, Naturalis, Interpersonal dan Intrapersonal. Kecerdasan bukanlah sesuatu yang bersifat tetap, melainkan suatu kumpulan kemampuan atau keterampilan yang dapat ditumbuhkan atau dikembangkan. “Karena pada dasarnya setiap anak cerdas, tinggal bagaimana orang tua, guru dan masyarakat pada umumnya mencari cara untuk mengenali, menghargai serta mengembangkan bakat, minat dan potensi anak secara alami”, kata Psikolog Ajeng Raviando, Psi. 

Potensi-potensi tersebut tentunya tidak muncul dengan instan, sebagai ibu kita harus menggali, memperhatikan, dan membimbing anak sampai anak kita menemukan potensi dirinya. Dilihat dari 8 tipe diatas, anak-anak saya tampaknya tidak memiliki seluruhnya, Lenonina lebih ke kecerdasan Bahasa, musical dan kinestetik, sedangkan Jaggira baru tampak muncul kecerdasan naturalis. Nah, kecerdasan ini saya yakin akan terus berkembang dan tugas kita untuk membantu mengembangkan akan potensi itu makin terasah dan bukan hilang.

Setelah mengidentifikasi potensi anak, selanjutnya Ibu dapat melakukan perencanaan, di mana salah satunya adalah memberikan dukungan pendidikan yang tepat bagi anak. Menurut Praktisi Pendidikan Anak Drh. Damayanti Jusuf, M.Sc, Ph.D., seorang ibu harus selangkah lebih maju dalam mempersiapkan pendidikan anak, mulai dari memilih sekolah yang tepat, memberikan pendampingan di sekolah hingga menyesuaikan dengan gaya belajar anak. Karena pada dasarnya setiap anak memiliki potensi akan sesuatu hal dan pendidikan yang tepat dapat memaksimalkan potensinya tersebut. Disamping itu ibu juga harus memberikan berbagai aktivitas di luar sekolah yang dapat mendorong potensi anak.
Saya pernah kan sharing cerita saya soal mencari sekolah yang tepat untuk Lenonina disini (link tulisan saat memilih sekolah), sampai berhari-hari saya datangi sekolah-sekolah satu per satu karena saya ingin tahu betul seperti apa tempat anak saya akan mendapat pendidikan dan belajar bersosialisasi nantinya.
Suasana acara saat MC sedang memberikan sedikit penjelasan mengenai tema acara.

Para keynote speakers sedang menjelaskan materi yang berhubungan dengan One Step Ahead Mom berdasarkan bidang keahlian masing-masing.
Langkah perencanaan berikutnya yang tidak kalah penting adalah perencanaan keuangan, terutama dalam kaitannya dengan menyiapkan dana pendidikan anak.
Hwaaa kalo udah menyangkut keuangan ibu mana yang tidak deg-degan, ngaku!! Hihihi…
Mengutip kalimat Ligwina Hananto, Perencana Keuangan “Memastikan anak memperoleh pendidikan yang terbaik merupakan tugas dan kewajiban orang tua, sebagai One Step Ahead Mum, ibu harus merencanakannya dengan cermat sejak dini agar masalah dana tidak menjadi kendala yang menghalangi langkah anak dalam menggapai cita-citanya kelak”.
Apalagi orang tua dengan background wiraswasta dan home industry seperti saya dan suami, kita tidak bisa hanya bergantung pada menabung saja, kita harus punya investasi. Bentuk investasinya bisa di logam mulia, saham, properti, dan produk keuangan lainnya. Dan yang pasti kita harus tetap bertawakal kepada Allah dan memperbanyak sedekah agar rejeki yang kita terima menjadi barokah…amiiiinnn..

Luar biasa yah, PR kita sebagai One Step Ahead Mums tidak bisa ditunda lagi, kita harus mulai dari sekarang juga demi masa depan anak yang sukses dan bahagia. Ayok ibu-ibu buktikan kita bisa menjadi One Step Ahead Mums!! 

Semoga artikel ini bermanfaat ya..

Salam
Dhatu Rembulan